Kompas.com - 22/09/2017, 12:00 WIB
Antrean turis China di sebuah bandara. ShanghaiistAntrean turis China di sebuah bandara.
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

KOMPAS.com - China akan menguasai 70 persen perjalanan wisata ke luar negeri pada 2020, dibandingkan 2015. Ledakan turis China ke luar negeri akan mendorong bisnis pariwisata, transportasi dan infrastruktur.

Demikian menurut paparan dari firma pelacak industri, Phocuswright Inc. Sebelumnya di 2015, sebanyak 128 juta perjalanan wisata dari China dilakukan, berdasarkan data pemerintah setempat.

Data menunjukkan, turis muda usia 18-34 tahun mencapai 60 persen dari total jumlah perjalanan ke luar negeri tersebut.

"Turis muda China menjadi objek vital pada pertumbuhan pasar perjalanan global," tulis Brian Egger dan Margaret Huang, analis Bloomberg Intelligence, mengutip data dari Phocuswright.

Turis muda China pada 2016Dok. Phocuswright, Bloomberg Intelligence Turis muda China pada 2016
Perjalanan wisata oleh anak-anak muda di China menjadi tren seiring dengan kenaikan pendapatan dan upaya mereka mencari pengalaman eksotis dengan destinasi yang jauh dibandingkan orang tua mereka.

Industri berputar seiring booming turis muda China ini, mulai dari resor ski hingga hotel tropis, sampai kereta dan pesawat papan atas. Hal ini mendorong transisi ekonomi dari pola tradisional.

Perjalanan wisata atau travel menyumbang 9 persen dari perekonomian China pada tahun lalu, menurut data World Travel and Tourism Council. Travel diperkirakan akan menyumbang rata-rata 8 persen ke perekonomian China antara tahun 2017-2027, jauh di atas India dan AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Estimasi pertumbuhan turisme global antara 2017-2027, China diperkirakan tumbuh rata-rata 8 persen per tahun. Dok. World Travel and Tourism Council, Bloomberg Estimasi pertumbuhan turisme global antara 2017-2027, China diperkirakan tumbuh rata-rata 8 persen per tahun.
Perjalanan wisata saat musim panas di China menaikkan trafik penumpang pesawat hingga 8,7 persen di Agustus 2017, mencatatkan rekor perjalanan hingga 50,5 juta kali. Data ini berdasarkan data aviasi resmi China.

Diperkirakan akan ada 710 juta perjalanan selama rentang 1-8 Oktober 2017 atau masa libur nasional China, menurut estimasi China Tourism Academy pada Selasa lalu. Jumlah itu naik 10 persen dibanding tahun lalu.

(Baca: Jokowi: Kenapa Turis China Lebih Memilih ke AS dan Eropa?)

Boeing Co, juga mendapatkan dampak positif dari turis muda China. Perusahaan produsen pesawat terbang ini menaikkan estimasi permintaan pesawat di China hingga 7.240 pesawat baru dengan nilai hampir 1,1 triliun dollar AS dalam dua dekade hingga 2036.

"Pertumbuhan industri turisme China yang sangat cepat menjadi kunci pendorong perubahan ekonomi negara ini ke arah perekonomian berbasis konsumen," pungkas Egger dan Huang.

Kompas TV Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Meningkat
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Bloomberg
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.