Pasca Penembakan di Las Vegas, Penjualan Senjata di AS Bakal Melonjak

Kompas.com - 04/10/2017, 20:30 WIB
Mandalay Bay Las Vegas KOMPAS.com/ Silvita AgmasariMandalay Bay Las Vegas
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Pasca penembakan yang terjadi di Las Vegas, penjualan senjata api di AS diprediksi bakal meningkat. Penembakan tersebut menewaskan 50 orang dan lebih dari 500 orang terluka.

"Peristiwa di Las Vegas ini dapat berdampak pada peningkatan permintaan senjata api dalam jangka pendek, karena masyarakat mencemaskan keselamatan pribadinya," kata Rommel Dionisio, direktur pelaksana Aegis Capital dan pakar industri senjata api, seperti dikutip dari CNN Money, Rabu (4/10/2017).

Dionisio menyebut, beberapa peristiwa penembakan yang terjadi sebelumnya pun telah berdampak pada peningkatan penjualan senjata api.

Penjualan senjata melonjak 62 persen pada Desember 2015 pasca penembakan di San Bernardino yang menewaskan 14 orang dan penyerangan teroris di Paris, Perancis pada November 2015.

Kemudian, penjualan senjata api juga meningkat selama beberapa bulan setelah penyerangan di klub malam di Orlando yang menewaskan 49 orang pada Juni 2016 lalu. Dionisio menuturkan, penjualan senjata api meningkat sekitar 20 persen saat itu.

(Baca: Pasca-Penembakan di Las Vegas, Saham Produsen Senjata Malah Menguat)

Di AS, senjata api adalah bisnis besar. Dionisio mengestimasi penjualan senjata api di Negeri Paman Sam tersebut berkisar antara 15 juta hingga 16 juta unit per tahun.

Menurut sebuah riset yang dilakukan IBISWorld, toko-toko senjata api dan amunisi di AS meraup pendapatan sebesar 8,6 miliar dollar AS pada tahun 2016 saja. Angka ini tentu sangatlah fantastis.

Saham-saham emiten produsen senjata api pun menguat di bursa saham AS pada awal pekan ini. Saham produsen senjata api Sturm Ruger menguat 6 persen, sementara saham American Outdoor Brands menguat hampir 7 persen.

Saham-saham emiten senjata api juga menguat pasca penembakan di Orlando dan San Bernardino. Salah satu alasannya adalah karena janji presiden Barack Obama saat itu terkait pengetatan aturan kepemilikan senjata api.

Kekhawatiran mengenai aturan yang lebih ketat cenderung membuat konsumen membeli senjata api sebelum aturan itu diterapkan. Namun demikian, aturan yang lebih ketat itu tidak pernah terealisasi.

Kompas TV Setidaknya 58 orang tewas ditembak saat tengah menyaksikan konser musik di Las Vegas, Amerika Serikat.



Sumber CNN Money
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Whats New
Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca Larangan Mudik

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca Larangan Mudik

Whats New
Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Whats New
Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Whats New
[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

Whats New
Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Whats New
Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Rilis
Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Rilis
PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

Whats New
Mulai Besok, KRL Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Mulai Besok, KRL Kembali Beroperasi hingga Pukul 22.00 WIB

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X