Keuangan Inklusif, PT Pos Bangun Big Data Analytic

Kompas.com - 01/11/2017, 11:00 WIB
Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar membubuhkan tanda tangan pada sampul hari pertama World Stamp Day 2017. World Stamp Day yang digelar 3-7 Agustus 2017 itu digelar di Trans Studio Bandung. Menkominfo Rudiantara dan Direktur Utama PT Pos Indonesia (Persero) Gilarsi hadir dalam pembukaan acara pameran itu. Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar membubuhkan tanda tangan pada sampul hari pertama World Stamp Day 2017. World Stamp Day yang digelar 3-7 Agustus 2017 itu digelar di Trans Studio Bandung. Menkominfo Rudiantara dan Direktur Utama PT Pos Indonesia (Persero) Gilarsi hadir dalam pembukaan acara pameran itu.
Penulis Reni Susanti
|
EditorAprillia Ika

BANDUNG, KOMPAS.com - Hingga kini, baru 36 persen masyarakat Indonesia yang memiliki akun bank. Sedangkan 64 persen masyarakat yang tinggal di pelosok belum tersentuh keuangan inklusif karena sulitnya akses ke perbankan.

"Padahal dilihat dari data kami banyak masyarakat terpencil yang banyak melakukan transaksi," ujar Direktur Utama PT Pos Indonesia, Gilarsi Wahyu Setijono kepada Kompas.com di Bandung, Selasa (31/10/2017).

Untuk membantu masyarakat di rural area tersebut, PT Pos tengah membangun big data analytic. Lewat big data analytic, Pos akan membuat kredit skoring yang nantinya bisa dikerjasamakan dengan perbankan untuk penyaluran pembiayaan.

Gilarsi menambahkan, kredit skoring yang dilakukan tidak melalui aktivitas perbankan. Melainkan aktivitas perekonomian mereka selama ini di lapangan. Mulai dari perputaran uang mereka hingga transaksi mereka sehari-hari.

(Baca: Pinjam.co.id Gandeng PT Pos Perluas Layanan Gadai)

"Kalau itu semua bisa dimasukkan dalam sebuah analytic proses, yang namanya kredit skor bukan hanya bisa dilakukan oleh bank, tapi Pos pun bisa melakukan. Akses terhadap funding, financial, bisa kita rekomendasikan," tuturnya.

Sebab, Pos punya infrastruktur hingga ke rural area. Namun Pos bukan lembaga keuangan yang bisa menyalurkan pembiayaan. "Karena itu kita akan menjembatani," ucap Gilarsi.

Saat ini, big data analytic Pos masih dibangun. Ia menargetkan, tahun depan sudah selesai. Untuk pengerjaannya, Pos membentuk divisi baru mengenai big data analytic.

"Datanya sudah ada, tapi memasukkannya ke analytic prosesnya butuh waktu," ungkapnya.

Selain itu, dalam rangka digitalisasi, Pos Indonesia mengeluarkan aplikasi "Digiroin" atau Digital Giro Indonesia. Aplikasi tersebut sudah bisa diperoleh di Appstore.

Aplikasi ini masih akan terus dikembangkan. Peluncuran resminya sendiri akan dilakukan tahun depan. "Aplikasi ini bisa menjangkau masyarakat yang tidak memiliki akun bank," katanya.

Lewat aplikasi ini, para TKI bisa mengirim dana ke Tanah Air dengan biaya yang murah. Jika selama ini, pengiriman dana TKI mendapat potongan 6-7 persen, dengan Digiroin hanya dipotong 2 persen.

Kompas TV Mendekati Lebaran, pengiriman uang via wesel dari Tenaga Kerja Indonesia melalui kantor pos meningkat pesat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Whats New
Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca Larangan Mudik

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca Larangan Mudik

Whats New
Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Whats New
Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Whats New
[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

Whats New
Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Whats New
Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Rilis
Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Antisipasi Kerugian Saat Gagal Panen, Mentan Minta Petani Ikut AUTP

Rilis
PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

PPKM Mikro Diperpanjang, Tempat Wisata di Zona Merah dan Oranye Harus Tutup

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X