Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Elektronifikasi Pembayaran Tol, BNI Targetkan 3 Juta "Tapcash" Beredar

Kompas.com - 20/11/2017, 14:08 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Mulai 31 Oktober 2017 lalu, seluruh transaksi pembayaran di gerbang tol dilakukan secara nontunai dengan menggunakan uang elektronik.

Pengguna tol dapat melakukan pembayaran dengan E-Money Bank Mandiri, Flazz BCA, Tapcash BNI, Brizzi BRI, dan Blink BTN.

SVP Information Technology PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk Dadang Setiabudi menjelaskan, terjadi peningkatan penggunaan Tapcash BNI sejak elektronifikasi tol diberlakukan. Peningkatan penjualan Tapcash terjadi bahkan sejak sebelum 31 Oktober 2017.

"(Kenaikannya) dua kali lipat," kata Dadang di Jakarta, Senin (20/11/2017).

Baca juga : BNI Siapkan 300.000 Kartu TapCash untuk Dibagikan Gratis

Menurut Dadang, hingga saat ini kartu Tapcash BNI yang sudah beredar mencapai 2,6 juta hingga 2,7 juta kartu. Ia menyebut, peningkatan penjualan sudah terjadi beberapa bulan sebelum elektronifikasi tol diberlakukan.

Dadang mengungkapkan, peningkatan tersebut terjadi lantaran masyarakat sudah mempersiapkan diri sebelum kebijakan diberlakukan. Sehingga, pada saat elektronifikasi resmi berlaku, mereka sudah memiliki uang elektronik untuk membayar tarif tol.

Untuk mendukung program elektronifikasi tol sendiri, BNI mempersiapkan 1,5 juta kartu Tapcash baru. Menurut Dadang, jumlah kartu Tapcash yang beredar diprediksi dua kali lipat lebih banyak dari angka tersebut.

"Sampai akhir tahun mungkin kami targetkan jadi 3 juta," jelas Dadang.

Untuk pengisian ulang saldo Tapcash, BNI telah menyediakan layanan mobile banking dan SMS banking. Tidak hanya itu, perseroan juga menyiapkan mesin electronic data capture (EDC) yang ditempatkan di gerbang tol.

"Kami siapkan sekitar 50 EDC di 50 titik, (di Jabodetabek dan) di luar Jabodetabek juga," terang Dadang.

Kompas TV Selasa (31/10/2017) seluruh gerbang pembayaran tol milik Jasa Marga secara resmi tidak melayani uang tunai alias hanya memakai uang elektronik.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Konsumsi Elpiji 3 Kg Diproyeksi Bengkak 4,4 Persen di 2024

Konsumsi Elpiji 3 Kg Diproyeksi Bengkak 4,4 Persen di 2024

Whats New
LPS Sebut Tapera Bakal Pengaruhi Daya Beli Masyarakat

LPS Sebut Tapera Bakal Pengaruhi Daya Beli Masyarakat

Whats New
Kelancaran Transportasi Jadi Tantangan di RI, RITS Siap Kerja Sama Percepat Implementasi MLFF

Kelancaran Transportasi Jadi Tantangan di RI, RITS Siap Kerja Sama Percepat Implementasi MLFF

Whats New
Sebelum Kembali ke Masyarakat, Warga Binaan Lapas di Balongan Dibekali Keterampilan Olah Sampah

Sebelum Kembali ke Masyarakat, Warga Binaan Lapas di Balongan Dibekali Keterampilan Olah Sampah

Whats New
TLPS Pertahankan Tingkat Suku Bunga Penjaminan

TLPS Pertahankan Tingkat Suku Bunga Penjaminan

Whats New
BRI Life Fokus Pasarkan Produk Asuransi Tradisional, Unitlink Tinggal 10 Persen

BRI Life Fokus Pasarkan Produk Asuransi Tradisional, Unitlink Tinggal 10 Persen

Whats New
Dukung Pengembangan Industri Kripto, Upbit Gelar Roadshow Literasi

Dukung Pengembangan Industri Kripto, Upbit Gelar Roadshow Literasi

Whats New
Agar Tak 'Rontok', BPR Harus Jalankan Digitalisasi dan Modernisasi

Agar Tak "Rontok", BPR Harus Jalankan Digitalisasi dan Modernisasi

Whats New
Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Whats New
Sri Mulyani Tanggapi Usulan Fraksi PDI-P soal APBN Pertama Prabowo

Sri Mulyani Tanggapi Usulan Fraksi PDI-P soal APBN Pertama Prabowo

Whats New
Menhub Sarankan Garuda Siapkan Tambahan Pesawat untuk Penerbangan Haji

Menhub Sarankan Garuda Siapkan Tambahan Pesawat untuk Penerbangan Haji

Whats New
Apindo: Pengusaha dan Serikat Buruh Tolak Program Iuran Tapera

Apindo: Pengusaha dan Serikat Buruh Tolak Program Iuran Tapera

Whats New
Orang Kaya Beneran Tidak Mau Belanjakan Uangnya untuk 5 Hal Ini

Orang Kaya Beneran Tidak Mau Belanjakan Uangnya untuk 5 Hal Ini

Spend Smart
Apindo Sebut Iuran Tapera Jadi Beban Baru untuk Pengusaha dan Pekerja

Apindo Sebut Iuran Tapera Jadi Beban Baru untuk Pengusaha dan Pekerja

Whats New
Emiten Produk Kecantikan VICI Bakal Bagi Dividen Tunai Rp 46,9 Miliar

Emiten Produk Kecantikan VICI Bakal Bagi Dividen Tunai Rp 46,9 Miliar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com