Genjot Ekonomi, Arab Saudi Bakal Terbitkan Visa Wisatawan

Kompas.com - 25/11/2017, 15:44 WIB
Pemandangan dari lantai 125 Gedung Burj Khalifa, Dubai, Uni Emirates Arab, Kamis (27/10/2017). Burj Khalifa memiliki tinggi 868 meter atau 2.717 meter di atas permukaan laut. Tinggi Burj Khalifa sendiri dua kali lipat Menara Eiffel, Paris dan lebih tinggi dari Gunung Bromo bila diukur dari permukaan laut.ac KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOPemandangan dari lantai 125 Gedung Burj Khalifa, Dubai, Uni Emirates Arab, Kamis (27/10/2017). Burj Khalifa memiliki tinggi 868 meter atau 2.717 meter di atas permukaan laut. Tinggi Burj Khalifa sendiri dua kali lipat Menara Eiffel, Paris dan lebih tinggi dari Gunung Bromo bila diukur dari permukaan laut.ac
|
EditorKurnia Sari Aziza

DUBAI, KOMPAS.com - Selama ini Arab Saudi bukan merupakan destinasi wisata yang menjadi pilihan para turis. Akan tetapi, pemerintah Arab Saudi bakal mengubah itu.

Setiap tahun, Arab Saudi sudah menyambut jutaan jamaah haji. Kini, pemerintah Arab Saudi akan menyambut turis konvensional untuk menggenjot devisa dan perekonomian.

"Targetnya adalah orang-orang yang ingin merasakan negara ini dan kemegahan negara ini," kata Kepala Komisi Pariwisata dan Warisan Budaya Nasional, Pangeran Sultan bin Salman seperti dikutip dari CNN Money, Sabtu (25/11/2017).

Arab Saudi berencana menerbitkan visa turis pertama pada tahun 2018 mendatang. Sebelumnya, visa diberikan sangat ketat, hanya untuk bekerja atau mengunjungi tempat-tempat suci.

Menarik kunjungan turis adalah salah satu cara Arab Saudi menghilangkan ketergantungan kepada minyak. Pada tahun 2030 mendatang, jumlah kedatangan turis ditargetkan mencapai 30 juta, naik dari 18 juta pada tahun 2016.

Baca juga : Banyak WNI Manfaatkan Visa Haji untuk Bekerja di Luar Negeri

Ilustrasi visa.shutterstocks Ilustrasi visa.
Pemerintah Arab Saudi menargetkan belanja turis secara tahunan mencapai 47 miliar dollar AS pada tahun 2020. Untuk mencapai target-target ambisius tersebut, beberapa proyek dijalankan, seperti rencana pembangunan resor di pinggir pantai dan taman hiburan yang rencananya rampung pada tahun 2022.

Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman, juga mengumumkan rencana pembangunan metropolis senilai 500 miliar dollar AS yang membentang sepanjang perbatasan Arab Saudi dengan Mesir dan Yordania. Pangeran Mohammed memang mendorong perombakan total pada perekonomian Arab Saudi.

"Arab Saudi memiliki potensi wisata yang besar, karena iklimnya, warisan sejarah dan budayanya, keindahan alam, dan biota laut yang kaya. Namun, (Arab Saudi) dikelilingi negara yang politiknya tidak stabil dan keamanan selalu menjadi isu," jelas Nikola Kosutic, manajer riset senior Euromonitor.

Kompas TV Donald Trump Buat Kriteria Baru Soal Visa ke AS

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN Money
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X