Di Aceh, Lahan Bekas Tanaman Ganja Dijadikan Lahan Pertanian Produktif

Kompas.com - 21/12/2017, 17:18 WIB
|
EditorErlangga Djumena

ACEH BESAR, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) bersama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) tengah berupaya menekan peredaran narkoba jenis ganja di wilayah Aceh dan seluruh Indonesia.

Adapun upaya tersebut dilaksanakan melalui program penanaman komoditi alternatif yakni jagung di Seulimem, Aceh Besar.

Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengatakan, pemerintah saat ini tengah berupaya mengubah citra daerah Aceh agar tidak lagi terkenal sebagai lahan penanaman sentra ganja melainkan lumbung pertanian komoditas pangan.

"Kami ingin mengubah kawasan ganja jadi kawasan jagung, ini ide yang luar biasa," ujar Mentan Amran di lahan bekas kawasan ganja di Seulimem, Aceh Besar, Kamis (21/12/2017).

Baca juga : Mentan Minta Pengusaha Tidak Naikkan Harga Telur Ayam

Menurut Amran, permasalahan ganja di Aceh harus melalui pendekatan khusus, salah satunya kesejahteraan masyarakat yang perlu ditingkatkan.

Dengan pendekatan kesejahteraan, diharapkan akan mampu mengubah perilaku masyarakat agar beralih menjadi petani tanaman pangan.

"Ini pendekatannya kesejahteraan, karena mereka (petani) ingin sejahtera, kalau pendekatannya kesejahteraan pasti selesai ini republik," papar Amran.

Adapun, dalam program penanaman komoditi alternatif bersama BNN, Amran mengatakan, Kementan telah menyiapkan berbagai benih komoditas pangan, mulai dari jagung, kopi, pinang, hingga pupuk dan alat sistem pertanian secara gratis.

Sementara lahan yang akan dijadikan lahan pertanian produktif seluar 1.000 hektar di Kabupaten Aceh Besar.

"Kami sudah siapkan tanaman, terserah apa yang dinginkan, jagung aku kasih, petani di Aceh Besar tolong berhenti tanam ganja, mau kopi dikasih, jagung, pupuknya gratis, dan pinang, aku kasih gratis," papar Amran.

Sementara itu, Amran mengatakan, pihaknya telah menyiapkan anggaran sebesar Rp 20 miliar dalam hal penyediaan benih berbagai komoditas dalam program tersebut.

"Kami ubah budaya mereka, tanaman mereka, kami siapkankurang lebih 20 miliar anggarannya," sebut Mentan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenaikan Utang Indonesia Dinilai Timbulkan Beban Pembayaran Bunga Tambahan

Kenaikan Utang Indonesia Dinilai Timbulkan Beban Pembayaran Bunga Tambahan

Whats New
Pemerintah Bakal Tambah Bansos, Ada untuk Anak Yatim

Pemerintah Bakal Tambah Bansos, Ada untuk Anak Yatim

Whats New
Jokowi: APBN Surplus Rp 106 Triliun, Pemerintah Mampu Berikan Subsidi Energi Rp 502 Triliun

Jokowi: APBN Surplus Rp 106 Triliun, Pemerintah Mampu Berikan Subsidi Energi Rp 502 Triliun

Whats New
Kemenkop Dorong Pelaku UMKM Perempuan Bentuk Koperasi

Kemenkop Dorong Pelaku UMKM Perempuan Bentuk Koperasi

Whats New
Jokowi: Inflasi Indonesia di Bawah Rata-rata ASEAN dan Negara Maju

Jokowi: Inflasi Indonesia di Bawah Rata-rata ASEAN dan Negara Maju

Whats New
Soal Kenaikan Harga Pertalite, Menteri ESDM: Masih Dibahas

Soal Kenaikan Harga Pertalite, Menteri ESDM: Masih Dibahas

Whats New
Ikut Gamescom 2022, Sandiaga Uno Targetkan Rp 60 Miliar

Ikut Gamescom 2022, Sandiaga Uno Targetkan Rp 60 Miliar

Whats New
Ingin Merdeka Finansial di Usia Muda? Simak 6 Tips Berikut

Ingin Merdeka Finansial di Usia Muda? Simak 6 Tips Berikut

Spend Smart
Di Sidang Tahunan MPR, Jokowi: UMKM Harus Terus Didukung agar Naik Kelas

Di Sidang Tahunan MPR, Jokowi: UMKM Harus Terus Didukung agar Naik Kelas

Whats New
Melenggang di Zona Hijau, Sesi I IHSG Ditutup Menguat ke 7.103,58

Melenggang di Zona Hijau, Sesi I IHSG Ditutup Menguat ke 7.103,58

Whats New
Kemenkominfo Dorong Pelaku UMKM Disabilitas Terlibat di Ekonomi Digital

Kemenkominfo Dorong Pelaku UMKM Disabilitas Terlibat di Ekonomi Digital

Whats New
Lepas 8.600 Ton Konsentrat Tembaga Milik Freeport, Bahlil: Harapannya agar 'Multiplier Effects'

Lepas 8.600 Ton Konsentrat Tembaga Milik Freeport, Bahlil: Harapannya agar "Multiplier Effects"

Whats New
Jokowi: Fundamental Ekonomi RI Baik, tapi Tetap Harus Waspada

Jokowi: Fundamental Ekonomi RI Baik, tapi Tetap Harus Waspada

Whats New
Jokowi: Tingkatkan Nilai Ekspor, Hilirisasi dan Industrialisasi SDA Harus Terus Dilakukan

Jokowi: Tingkatkan Nilai Ekspor, Hilirisasi dan Industrialisasi SDA Harus Terus Dilakukan

Whats New
Sandiaga Uno: Tidak Semua Destinasi Wisata Alami Kenaikan Tarif

Sandiaga Uno: Tidak Semua Destinasi Wisata Alami Kenaikan Tarif

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.