Susi Dorong Potensi Rumput Laut di Fakfak

Kompas.com - 26/03/2018, 07:36 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mendayung paddle board ketika menghadiri lomba renang dan dayung melintasi Selat Sunda yang diselenggarakan oleh Korps Marinir di Tanjung Sekong, Cilegon, Banten, Sabtu (3/3). Lomba renang dan dayung melintasi Selat Sunda dengan jarak tempuh 39 km dari Bakau Jaya Bakauheni, Lampung, menuju Tanjung Sekong, Banten, tersebut dalam rangka memperingati HUT ke-72 Korps Marinir. ANTARA FOTO/Wahyu Putro AMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mendayung paddle board ketika menghadiri lomba renang dan dayung melintasi Selat Sunda yang diselenggarakan oleh Korps Marinir di Tanjung Sekong, Cilegon, Banten, Sabtu (3/3). Lomba renang dan dayung melintasi Selat Sunda dengan jarak tempuh 39 km dari Bakau Jaya Bakauheni, Lampung, menuju Tanjung Sekong, Banten, tersebut dalam rangka memperingati HUT ke-72 Korps Marinir.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mendorong potensi komoditas rumput laut di Kabupaten Fakfak, Provinsi Papua Barat, untuk bisa lebih maju lagi. Dorongan itu dilakukan Susi dengan terjun langsung menggunakan paddle board miliknya untuk panen raya rumput laut di sana.

"Panen raya ini diharapkan jadi awal menuju ekonomi masyarakat yang lebih baik. Saya ingin rumput laut menjadi alternatif usaha dan secara langsung meningkatkan pendapatan masyarakat di sini," kata Susi ketika berada di Fakfak pada Jumat (23/3/2018), sebagaimana dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com pada Minggu (25/3/2018).

Ada 4 hektar luas lahan yang menjadi lokasi panen raya rumput laut di sana. Lahan itu merupakan hasil kerja sama antara Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bersama pemerintah daerah setempat.

Dalam kesempatan itu, Susi berpesan pada PT Algae selaku perusahaan pelat merah yang bergerak di bidang pengolahan rumput laut agar ikut memajukan budidaya rumput laut di Fakfak. Caranya adalah dengan memberikan harga yang wajar terhadap panen rumput laut warga di sana.

Baca juga: Susi Imbau Warga Papua Budidaya Kepiting Bakau dengan Pertahankan Induknya

Pada saat bersamaan, Ketua Adat Kampung Saharei di Distrik Fakfak Timur, Abdul Kadir Manggawa, menilai bantuan pemerintah dalam mengembangkan budidaya rumput laut efektif meningkatkan pendapatan masyarakat. Abdul juga menyatakan keinginannya agar program transfer nelayan turut didukung oleh KKP.

"Dengan program transmigrasi nelayan ke Distrik Weri, maka akan ada transfer pengetahuan bagi masyarakat," tutur Abdul.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebjakto menambahkan, pihaknya akan turut serta membangun dan menata sistem tata niaga rumput laut yang baik dan transparan di Fakfak. Hal itu dilakukan supaya Fakfak bisa jadi sentra budidaya rumput laut berskala nasional.

"Kami harapkan pengembangan rumput laut di Fakfak akan mendorong peningkatan kapasitas produksi. Nantinya kami akan bangun sistem bisnis terintegrasi dari hulu hingga hilir yang penting untuk menaikkan nilai tambah," ujar Slamet.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X