Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Fakta atau Mitos Seputar Layanan P2P Lending

Kompas.com - 20/04/2018, 13:00 WIB

KOMPAS.com - Aktivitas pinjam meminjam sudah berubah. Sebelumnya, masyarakat telah mengenal layanan koperasi, bank, bahkan “bank keliling” yang cenderung memliki konotasi negatif karena bunganya yang tinggi, sebagai penyedia layanan pinjam meminjam.

Sejalan dengan munculnya teknologi finansial (tekfin atau fintech), di era 2000-an, masyarakat global mulai mengenal layanan pinjam meminjam baru berbasis teknologi yang disebut peer to peer (P2P) lending. Pertama kali muncul di Inggris pada tahun 2005, P2P lending kemudian berkembang ke Amerika Serikat dan China. Di China sendiri, P2P lending bahkan mengalami perkembangan pesat hingga dua kali lipat dalam beberapa tahun terakhir.

Mengikuti tren global, P2P lending di Indonesia muncul sejak 2015 dan saat ini tercatat sudah ada 44 penyedia layanan yang telah terdaftar dan mendapatkan izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Baca juga : Ini Cara Membedakan Fintech Peer-to-Peer Lending dengan Payday Loan

Meski mayoritas masyarakat melihat layanan P2P lending sebagai penyedia pinjaman semata, layanan ini sebenarnya juga dapat menjadi sarana untuk menambah aset investasi yang cukup menjanjikan di masa depan. Besarnya potensi layanan P2P lending pun membuat angka dana pinjaman, jumlah peminjam dan pemberi pinjaman P2P lending di Indonesia terus melesat.

Namun, sebagai layanan yang terbilang baru, meski kepercayaan masyarakat sudah mulai terbentuk, masih ada kekhawatiran terutama karena kurangnya pemahaman mendalam akan layanan ini.

Untuk itu, berikut kami rangkum 5 fakta dan mitos layanan P2P lending yang perlu Anda ketahui:

1. Siapa saja bisa jadi peminjam

Dilihat dari sasaran peminjam, setiap penyedia layanan memiliki fokus masing-masing. Baik perorangan maupun pelaku usaha bisa menjadi peminjam. Bahkan, ada salah satu penyedia layanan yang secara khusus menyasar perempuan pedesaan yang tidak memiliki rekening ataupun akses ke bank (unbanked) dan mengajukan pinjaman untuk usaha produktif saja.

Namun demikian, salah satu mitos P2P lending yang berkembang di masyarakat adalah bahwa layanan ini bisa diakses oleh siapa saja tanpa syarat. Faktanya, peminjam, baik perorangan maupun pelaku usaha, harus melewati serangkaian seleksi dengan sistem yang berbeda antara satu penyedia layanan dengan yang lain. Salah satunya menggunakan machine learning cerdas untuk mendeteksi kemampuan usaha setiap peminjam, serta karakter dan jenis usaha mereka.

2. P2P lending menyediakan dana tak terbatas

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Sumber AFTECH
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minyakita Langka, Dewan Minyak Sawit Duga Produsen Sengaja Tidak Produksi

Minyakita Langka, Dewan Minyak Sawit Duga Produsen Sengaja Tidak Produksi

Whats New
Kemenhub: Keberadaan Pilot dan Penumpang Susi Air di Nduga Belum Diketahui Pasti

Kemenhub: Keberadaan Pilot dan Penumpang Susi Air di Nduga Belum Diketahui Pasti

Whats New
Segera Daftar, PT Pegadaian Masih Buka Lowongan Kerja

Segera Daftar, PT Pegadaian Masih Buka Lowongan Kerja

Work Smart
IHSG Diproyeksi Tertekan, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Diproyeksi Tertekan, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Investor Asing Kembali Catat 'Net Buy', Ini Saham-saham yang Paling Diminati

Investor Asing Kembali Catat "Net Buy", Ini Saham-saham yang Paling Diminati

Earn Smart
Pesawat Susi Air Dibakar KKB, Lapangan Terbang Paro di Nduga Ditutup Sementara

Pesawat Susi Air Dibakar KKB, Lapangan Terbang Paro di Nduga Ditutup Sementara

Whats New
Gaji UMK atau UMR Lamongan 2023 Terbaru

Gaji UMK atau UMR Lamongan 2023 Terbaru

Work Smart
Saldo Kurang Saat Bayar Tol MLFF, Pengendara Diberikan Waktu 2 Jam untuk 'Top Up'

Saldo Kurang Saat Bayar Tol MLFF, Pengendara Diberikan Waktu 2 Jam untuk "Top Up"

Whats New
Info Gaji UMK atau UMR Banyuwangi Tahun 2023 Terbaru

Info Gaji UMK atau UMR Banyuwangi Tahun 2023 Terbaru

Work Smart
Bandingkan Defisit APBN RI dengan Negara Maju, Kemenkeu: Cukup Baik

Bandingkan Defisit APBN RI dengan Negara Maju, Kemenkeu: Cukup Baik

Whats New
Mendag Bikin Aturan: Beli MinyaKita Maksimal 10 Liter, Harus Pakai KTP

Mendag Bikin Aturan: Beli MinyaKita Maksimal 10 Liter, Harus Pakai KTP

Whats New
Pembangunan Dilanjutkan, LRT Jakarta Akan Terhubung ke Manggarai, MRT Bakal sampai Bekasi

Pembangunan Dilanjutkan, LRT Jakarta Akan Terhubung ke Manggarai, MRT Bakal sampai Bekasi

Whats New
Menhub: LRT Velodrome-Manggarai Ditargetkan Rampung di September 2024

Menhub: LRT Velodrome-Manggarai Ditargetkan Rampung di September 2024

Whats New
3 Strategi Kemenperin Kejar Target Transaksi Belanja Produk Dalam Negeri Rp 250 Triliun

3 Strategi Kemenperin Kejar Target Transaksi Belanja Produk Dalam Negeri Rp 250 Triliun

Rilis
KLHK Luncurkan Amdalnet untuk Permudah Perizinan Lingkungan

KLHK Luncurkan Amdalnet untuk Permudah Perizinan Lingkungan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+