KILAS EKONOMI

Alokasi Pakan Ternak Cukup, Produksi Jagung Lampaui Kebutuhan Nasional

Kompas.com - 01/08/2018, 10:20 WIB

JAKARTA,  KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan produksi jagung nasional 2018 dalam kondisi surplus. Dengan kondisi ini, pasokan jagung nasional juga dinilai melebihi kebutuhan pakan ternak.

Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Ketut Kariyasa menyebutkan, dalam empat tahun terakhir produksi jagung telah meningkat secara signifikan.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2014 produksi jagung di Indonesia sebesar 19,0 juta ton.

Peningkatan produksi mulai terjadi pada 2015 menjadi 19,6 juta ton. Pada 2016 produksi jagung masih melanjutkan tren peningkatan dengan capaian produksi sebesar 23,6 juta ton. Puncaknya, pada 2017 produksi jagung sudah mencapai 28,9 juta ton.

“Peningkatan produksi jagung pada tahun 2017 sangat tinggi, mencapai 5,3 juta ton. Jumlah ini meningkat 22,4 persen dibanding tahun sebelumnya. Terbukti, Indonesia tidak mengimpor jagung pada tahun 2017,” kata Kariyasa dalam pernyataan tertulis, Rabu (1/8/2018).

Produksi jagung terus meningkat

Lahan pertanian jagung di Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat. Kementerian Pertanian melepas ekspor jagung 11.500 ton dari Pelabuhan Badas, Sumbawa, Selasa (20/3/2018).KOMPAS.com/ KURNIASIH BUDI Lahan pertanian jagung di Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat. Kementerian Pertanian melepas ekspor jagung 11.500 ton dari Pelabuhan Badas, Sumbawa, Selasa (20/3/2018).

Tahun ini, tren positif peningkatan produksi jagung diperkirakan Kariyasa masih akan berlanjut.

Dengan tingkat produksi rata-rata 5,2 ton per hektar dan luas panen sampai akhir Desember nanti diperkirakan akan mencapai 5,74 juta hektar, maka produki jagung tahun ini diperkirakan bisa melebihi produksi tahun lalu dengan capaian lebih dari 29 juta ton.

Dari total produksi tersebut, hampir sekitar 59,2 persen jagung akan berasal dari luar Jawa dan 40,8 persen berasal dari Jawa.

Jawa Timur tetap merupakan penghasil jagung utama dengan kontribusi 21,8 persen, disusul Jawa Tengah sekitar 12,3 persen.

Baca juga: Kabupaten Tojo Una Una Ekspor 14.000 Ton Jagung ke Filipina

Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.