Tekan Impor, Pemerintah Dorong Penggunaan B20

Kompas.com - 24/08/2018, 15:10 WIB
Konferensi pers Direktur Jendral (Dirjen) Mineral dan Batubara, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Gatot Ariyono di Kantor Pusat Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (11/1/2018). KOMPAS.com/ PRAMDIA ARHANDO JULIANTOKonferensi pers Direktur Jendral (Dirjen) Mineral dan Batubara, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Bambang Gatot Ariyono di Kantor Pusat Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (11/1/2018).

MANADO, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mendorong industri pertambangan untuk menggunakan Biodiesel 20 persen (B20) sebagai bahan baku.

Menurut Dirjen Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM Bambang Gatot Ariyono, penggunaan B20 yang diproduksi di dalam negeri akan menekan angka impor yang didominasi oleh bahan baku.

"Impor bahan bakar akan berkurang sehingga bisa membantu supaya terhadap dollar AS tidak melemah lagi," ujar Bambang di Manado, Kamis (23/8/2018).

Bambang mengakui bahwa penggunaan B20 memerlukan biaya pemeliharaan yang lebih tinggi. Namun, B20 akan lebih banyak menyerap produk nabati di dalam negeri sehingga berpengaruh pada neraca perdagangan yang selama ini kebanyakan defisit.

Baca juga: PLN Siap Beli 2,2 Juta Kiloliter B20

Apalagi, harga komoditas saat ini membaik sehingga Bambang yakin industri pertambangan masih mampu mrnggunakan biodiesel.

"Memang cost-nya naik sedikit. Saya kira naik sedikit tidak apa-apa untuk negara," kata Bambang.

Bambang mengatakan, fluktuasi nilai rupiah terhadap dollar AS terjadi karena tingginya angka impor. Oleh karena itu, ke depan harus diuoayakan bagaimana mrningkatkan penyerapan produksi di dalam negeri. Pemerintah mulai mrnginventarisir komoditas impor, mana yang sebenarnya bisa diproduksi di dalam negeri, dan mana yang mendesak untuk diimpor.

"Kalau benar-benar tidak ada (di dalam negeri), baru kita setujui," kata Bambang.

Bambang juga meminta Kementerian Perindustrian untuk memastikan betul bahwa komoditas yang akan dipakai sebagai bahan baku dalam negeri itu memenuhi syarat kualitas, kuantitas, dan harga terjangkau.

"Tolong industri seperti ini disediakan kualitas dan kuantitas yang memadai. Jangan sampai dia beli di dalam negeri lebih mahal daripada impor," kata dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Profil William Tanuwidjaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Profil William Tanuwidjaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Whats New
Ada GoTo, Bagaimana Nasib OVO di Tokopedia?

Ada GoTo, Bagaimana Nasib OVO di Tokopedia?

Whats New
Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Whats New
Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca-larangan Mudik

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca-larangan Mudik

Whats New
Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Whats New
Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Whats New
[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

Whats New
Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Whats New
Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Menaker Ida Harap Bulan Syawal Jadi Spirit Baru untuk Tingkatkan Kinerja Para Pegawai

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X