Operator Lama Blok Migas West Kampar Sisakan Utang Rp 1,3 Triliun

Kompas.com - 19/09/2018, 20:49 WIB
Ilustrasi blok migas

KOMPAS/SUBUR TJAHJONOIlustrasi blok migas

JAKARTA, KOMPAS.com - Wilayah Kerja Migas West Kampar sebelumnya dikelola oleh PT Sumatera Persada Energi sejak kontrak 2005. Sedianya kontrak berakhir pada 2035, namun blok migas itu ditingga;lkan pada 2017 karena operatornya bermasalah.

Direktur Jenderal Migas Kementerian ESDM Djoko Siswanto mengatakan, PT SPE dinyatakain pailit dengan meninggalkan utang existing sebesar Rp 1,3 triliun.

"Ini masih akan diverifikasi,. Ada utang kepada pihak ketiga, gaji karyawan belum bayar, dan sebagainya," ujar Djoko di kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Rabu (19/9/2018).

Blok tersebut terakhir berproduksi pada 27 Maret 2017 sebesar 112 BOPD. Setelah itu, Blok migas West Kampar ditinggalkan. Djoko menyayangkan hal tersebut karena blok tersebut memiliki potensi produksi yang bagus.

Baca juga: Terbengkalai, Kementerian ESDM Lelang WK Migas West Kampar

WK tersebut seluas 894,8 kilometer persegi dengan estimasi cadangan sebesar 8,3 Million Metrics Stock Tank Barrels (MMSTB). Sementara estimasi sumber dayanya sebesar 4.322 Million Barrel Oil Equivalent (MMBOE).

"Karena dia enggak ngapa-ngapain, kita putus saja," kata Djoko.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Djoko mengatakan, pemenang lelang nantinya harus menanggung utang existing yang ditinggalkan PT PSE. Nantinya SKK Migas akan mengaudit dan melakukan verifikasi nilai utang sehingga hasilnya final. Namun, menurut Djoko, utang operator sebelumnya tak akan terlalu membebani operator beriktnya karena akan ditutupi oleh hasil produksi.

"Pasti cost yang sudah ada akan tercover juga kalau dilanjutin. Cost yang sudah keluar pasti ada cost recovery," kata Djoko.

Djoko mengatakan, kontrak WK West Kamper yang akan habis 2035 akan dianulir. Sehingga operator barunya nanti akan memulai kontrak baru untuk 30 tahun berikutnya.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.