Bos IMF Peringatkan Risiko Pelambatan Ekonomi akibat Perang Dagang

Kompas.com - 02/10/2018, 11:46 WIB
Managing Director International Monetary Fund (IMF) Christine Lagarde saat ditemui pewarta di Nusa Dua, Bali, Jumat (2/3/2018) KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERA Managing Director International Monetary Fund (IMF) Christine Lagarde saat ditemui pewarta di Nusa Dua, Bali, Jumat (2/3/2018)

WASHINGTON, KOMPAS.com - Pimpinan Dana Moneter Dunia (IMF) Christine Lagarde kembali memberi peringatan mengenai kondisi ekonomi global.  Lagarde mengingatkan adanya risiko perlambatan ekonomi yang dipicu oleh meningkatnya kebijakan proteksionisme dalam perdagangan dan melonjaknya tingkat utang.

Dia mengatakan, IMF mungkin akan memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi global pasa peluncuran kondisi kesehatan ekonomi dunia dalam rapat tahunan IMF yang akan berlangsung di Bali pekan depan.

"Pada bulan Juli, kami memproyeksikan pertumbuhan gobal 3,9 persen untuk 2018 dan 2019. Prospeknya sejak itu menjadi kurang cerah, seperti yang Anda lihat dari perkiraan yang akan kami perbarui minggu depan," ujar dia dalam pidato yang dia lakukan di Washington, Senin (1/10/2018) waktu setempat.

Lagarde menjelaskan, iklim ekonomi telah berubah selepas pertemuan tahunan IMF terakhir yang dilaksanakan di Washington pada akhir 2017 lalu. Saat itu, pertumbuhan ekonomi dunia sedang dalam masa terkuatnya sejak krisis keuangan tahun 2008 lalu.

Baca juga: Perang Dagang AS-China, Pertumbuhan Ekonomi Asia Diliputi Risiko

Meskipun masih ada secercah harapan dari turunnya tingkat pengangguran serta rasio dari penduduk dunia yang hidup dalam ambang kemiskinan yang turun kurang dari 10 persen, dia mengatakan beberapa risiko terhadap ekonomi mulai nampak.

Meningkatnya hambatan-hambatan dalam perdagangan, seperti penggunaan pajak yang lebih tinggi pada impor asing, telah menurunkan tingkat impor dan ekspor di seluruh dunia. Hal tersebut telah memberikan dampak pada investasi bisnis dan output manufaktur.

"Jika perselisihan perdagangan saat ini semakin meningkat, mereka bisa memberikan kejutan ke berbagai negara, baik maju maupun berkembang," ujar dia.

Lagarde pun menanggapi kebijakan Donald Trump yang menerapkan tarif impor lebih tinggi pada berbagai barang dari berbagai negara. Menurut dia, jika masing-masing negara hanya mementingkan negaranya sendiri, tidak akan membantu untuk memperbaiki perdagangan internasional.

Menurut dia, Trump telah menunjukkan sikapnya untuk memutuskan berbagai hal terkait perdagangan secara sepihak dibanding melakukan kerjasama di dalam forum-forum internasional seperti Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Meski saat ini Amerika Serikat telah mencapai kesepakatan baru dengan Kanada dan Meksiko, namun masih ada risiko lain yang mengancam ekonomi dunia, yaitu adanya perselisihan perdagangan antara Amerika Serikat dan China.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.