Demonstran Anti-Bank Dunia Itu Kini justru Menjadi Pemimpinnya

Kompas.com - 12/10/2018, 18:36 WIB
Presiden Grup Bank Dunia Jim Yong Kim memberikan konferensi pers terkait Pertemuan Tahunan IMF - World Bank Group 2018 di Bali International Convention Center, Kawasan Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). Dalam kesempatan itu Jim mengucapkan terima kasih karena Indonesia tetap berkomitmen menggelar acara pertemuan tahunan walaupun gempa dan tsunami baru saja melanda Palu dan Donggala di Sulawesi Tengah. ANTARA FOTO/ICom/AM IMF-WBG/WISNU WIDIANTOROPresiden Grup Bank Dunia Jim Yong Kim memberikan konferensi pers terkait Pertemuan Tahunan IMF - World Bank Group 2018 di Bali International Convention Center, Kawasan Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). Dalam kesempatan itu Jim mengucapkan terima kasih karena Indonesia tetap berkomitmen menggelar acara pertemuan tahunan walaupun gempa dan tsunami baru saja melanda Palu dan Donggala di Sulawesi Tengah.

"Gempa menjadi salah satu hal yang sempat membuat banyak kalangan ragu untuk meneruskan rencana ajang internasional di Indonesia. Menurut Anda, perlukah dikhawatirkan?" tanya saya.

Jim menjawab, "Kami (World Bank) sebenarnya telah merancang berbagai rencana untuk beragam skenario kejadian. Kami bahkan telah melakukan penilaian independen untuk mengetahui bagaimana ketahanan dan kekuatan gedung-gedung di sini untuk menghadapi bencana, dan ini memberi kami keyakinan bahwa kalaupun ada kejadian, maka kami siap dengan rencana tanggap darurat yang matang."

Pembahasan pun berlanjut tentang bagaimana Bank Dunia terkesima akan kekreatifan warga Indonesia untuk bangkit dari bencana. Ia mencontohkan program "Rekompak" yang dilakukan di Aceh pascabencana besar tsunami.

Program ini melibatkan masyarakat lokal untuk menentukan bagaimana mereka mau menata wilayah mereka kembali, sesuai dengan keinginan dan kebutuhan mereka. Menurut Jim, inisiatif ini justru menghemat 30 persen biaya pembangunan dari skema biaya awal.

"Kami mengambil pelajaran ini dari Indonesia, kemudian menerapkannya di negara-negara lain di dunia. Indonesia adalah salah satu negara yang terdepan dalam rancangan manajemen bencana," puji Jim.

Ia meneruskan dengan menceritakan apa yang telah dan sedang dikerjakan Bank Dunia bersama Presiden Joko Widodo dan Menteri Keuangan Sri Mulyani, yang dulu pernah menjabat sebagai deputinya di Bank Dunia.

"Jadi tentu (Sri Mulyani) punya nomor pribadi Anda?" tanya saya. "Tentu saja, setiap kali ia mau mengeluhkan sesuatu, ia akan langsung mengirim pesan ke ponsel saya tanpa melihat itu jam berapa," ucap Jim sambil tertawa.

Nama Sri Mulyani sempat beberapa kali disebut dengan nada yang bersahabat oleh Jim, mungkin cukup untuk membuat mata Menteri Keuangan itu berkedut, kalau meminjam mitos yang dipercayai orang dulu.

Jim kemudian memuji sejumlah menteri lain yang ia anggap teman, dan menyatakan salut untuk rakyat Indonesia, yang mampu menyelenggarakan perhelatan internasional seperti Asian Games dan Rapat Tahunan IMF–Bank Dunia di tengah upaya Indonesia bangkit dari dua bencana besar di Lombok dan Palu.

"Ini menggambarkan potensi besar yang dimiliki oleh negara ini," kata Jim sembari terus memuji keindahan Bali dan sejumlah venue yang digunakan selama pertemuan tahunan ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X