KILAS EKONOMI

Kementan Optimis Panen Jagung di Jateng Penuhi Kebutuhan Dalam Negeri

Kompas.com - 16/10/2018, 17:58 WIB


KOMPAS.com
- Kementerian Pertanian (Kementan) optimis stok kebutuhan jagung masih dapat dipenuhi dari produksi dalam negeri. Ini karena melihat potensi panen jagung di Jawa Tengah (Jateng) hingga akhir tahun ini.

Diperkirakan hingga Desember2018 masih terdapat 88.038 hektar (ha) lahan jagung di Jateng yang sudah mulai dan akan panen. Di antaranya ada di enam kabupaten, yaitu Kabupaten Grobogan, Blora, Klaten, Wonosobo, Jepara, dan Kendal.

Diprediksi luas panen keenam kabupaten tersebut  lebih besar dari kabupaten lainnya. Adapun perkiraan luas panen jagung di Jateng pada 2018 secara keseluruhan sebesar 590.285 ha.

Di Jateng terdapat 29 kabupaten yang penanamannya jagungnya tidak bersamaan waktunya. Hal ini karena disesuaikan dengan kondisi iklim, tipe lahan, dan socio culture masyarakat setempat. Karena itu, hampir setiap bulan ada panen jagung yang fluktuatif volumenya.

Puncak panen jagung di Jateng umumnya terjadi pada Januari yang merupakan hasil tanam bulan Oktober. Adapun Jagung sendiri biasanya ditanam di lahan tadah hujan dan lahan kering karena tersedia cukup air.

"Panen jagung masih ditemui di bulan Oktober hingga Desember namun memang volumenya lebih rendah dari pada bulan-bulan sebelumnya karena hanya wilayah-wilayah tertentu yang dapat menanam jagung di musim kemarau," kata Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Balitbangtan Jateng Kementan, Harwanto dalam siaran resmi yang Kompas.com terima, Selasa (16/10/2018).

BACA JUGAKementan Dorong Ekspor Jagung dari Sulawesi Tengah

Lebih lanjut, Harwanto menjelaskan bahwa semangat menanam jagung tersebut sejalan dengan kebijakan gerakan tanam padi jagung dan kedelai yang dilakukan secaara terus-menerus melalui tiga strategi.

Tiga strategi itu adalah intensifikasi dalam budidaya, peningkatan indeks pertanaman (IP), dan perluasan areal tanam baru (PATB).

Bahkan untuk peningkatan produksi dan konservasi lahan, saat ini mulai diterapkan program tanam dengan sistem tumpang sari padi-jagung, padi-kedelai, dan jagung-kedelai.

"Dengan optimalisasi sumber daya lahan, optimalisasi sarana prasarana pendukung dan pemahaman nilai ekonomi, gerakan tanam jagung baik monokultur maupun tumpang sari dapat dilakukan sepanjang musim," terang Harwanto.

Lewat kebijakan ini, kontribusi produksi jagung di Jateng cukup signifikan secara nasional. Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa produksi jagung nasional pada 2017 mencapai 28,9 juta ton dan 12,3 persennya dihasilkan di Jateng.

Harga kompetitif jadi insentif

Sebagai informasi, tidak semua sentra pengembangan jagung di Jateng menanam di musim hujan atau sebaliknya. Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Grobogan, dan Kabupaten Blora misalnya, banyak menanam di musim hujan dan hanya sebagian menanam saat kemarau.

Sementara itu, di Kabupaten Klaten dan Kabupaten Jepara lebih banyak ditanam saat kemarau dari pada musim hujan. Lalu Kabupaten Wonosobo, walaupun bukan sentra utama, tetapi relatif konstan sepanjang tahun tersedia jagung.

Adapun di Kecamatan Tegowanu Kabupaten Grobogan, pada Oktober ini sedang musim panen jagung dengan luas lahan sekitar 70 ha yang tersebar di tujuh desa.

"Walaupun ditanam di musim kering dan hasilnya lebih rendah dibandingkan dengan sebelumnya, namun petani sudah merasakan keuntungannya. Ini karena harga jual saat ini mencapai Rp 4600 per kilo gram (kg) pipil kering," kata Rasidi, salah satu petani Desa Tegowanu Wetan.

BACA JUGADatang ke Tojo Una Una, Mentan Rayakan Panen Jagung

Para petani pun berharap agar harga jual jagung tetap stabil dan akan lebih senang jika harga jual dinaikkan mengingat biaya produksi juga semakin tinggi. Dengan harga yang menguntungkan dan kondisi lahan yang sebagian besar adalah tadah hujan, pada musim hujan 2018 ini petani akan menanam jagung kembali.

Begitu juga di empat kecamatan di Kabupaten Kendal, yaitu Pegandon, Cepiring, Gumuh, dan Patean yang merupakan sentra jagung. Saat ini, sedang berlangsung panen dan akan menanam jagung kembali di musim hujan 2018 dalam luasan yang lebih besar.

Harga benih jagung yang tinggi dan sering kurang tersedia pada saat waktu tanam tiba menjadi keluhan petani di Kabupaten Kendal.

Namun demikian, sama dengan petani di Kabupaten Grobogan, jika harga jual tinggi, petani akan terus menanam jagung karena potensi lahan yang sesuai untuk tumbuh optimal tanaman jagung.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.