Ini 3 Pilihan Cara Berinvestasi di ORI015 yang Bisa Dipilih Milenial

Kompas.com - 25/10/2018, 05:34 WIB
Ilustrasi investasi www.shutterstock.comIlustrasi investasi

KOMPAS.com - Pemerintah tengah gencar menawarkan produk investasi Obligasi Ritel Indonesia atau biasa disebut ORI.

Untuk tahun ini, ORI015 ditawarkan dengan tingkat kupon 8,25 persen per tahun. Bila tidak ada perubahan, masa penawaran ORI015 sudah digelar sejak 4 Oktober lalu sampai akhir Oktober ini.

Dengan berinvestasi di ORI015, Anda bisa berkesempatan menjadi kreditur bagi negara. Yang pasti, di tengah kondisi pasar finansial yang masih belum stabil dan cenderung mendapatkan banyak tekanan, berinvestasi di ORI015 dapat menjadi alternatif yang tepat. Terutama bagi Anda para investor pemula ritel dan investor berkarakter konservatif.

Untuk diketahui, bila Anda ingin berinvestasi di ORI015, Anda cukup memiliki modal mulai Rp1 juta. Itulah mengapa ORI disebut sebagai produk investasi ritel tak lain karena dia mensyaratkan nilai modal investasi yang relatif terjangkau.

Menguti HaloMoney.co.id, inilah 3 cara berinvestasi di ORI015 yang bisa Anda pilih:

1. Pegang hingga tanggal jatuh tempo (Hold to maturity)

Anda bisa berinvestasi di ORI015 dan memegangnya sampai jatuh tempo. ORI015 memiliki tenor 3 tahun yaitu sampai 15 Oktober 2021. Bila Anda memegang ORI015 hingga tanggal tersebut dan tidak menjualnya ke pasar sekunder, Anda bisa menikmati keuntungan berupa kupon atau imbal hasil tetap setiap bulan selama 3 bulan.

Besar keuntungan yang bisa Anda kantongi tiap bulan bergantung pada nilai investasi yang Anda tanam. Bila Anda menempatkan dana Rp 20 juta di ORI015 ini dan memegangnya sampai jatuh tempo, maka Anda bisa mendapatkan keuntungan bersih sebesar Rp4,2 juta selama 3 tahun atau Rp116.875 per bulan yang akan ditransfer ke rekening Anda. Sehingga saat jatuh tempo nanti, Anda akan mendapatkan kembali modal investasi pokok sebesar Rp20 juta.

2. Jual ke pasar sekunder

Walau memiliki tenor sampai 36 bulan, Anda tidak harus memegang ORI015 sampai jatuh tempo. Inilah cara berinvestasi obligasi ritel yang kedua. Setelah membeli ORI015, Anda bisa menjualnya ke pasar sekunder setelah dua periode kupon berlalu.

Sebagai contoh, untuk ORI015 akan memberikan kupon pertama pada 15 November 2018 dan kupon kedua pada 15 Desember 2018, maka Anda baru bisa melepasnya ke pasar sekunder setelah tanggal 15 Desember tersebut.

Menjual obligasi ke pasar sekunder berpeluang memberikan untung penjualan alias capital gain bila Anda berhasil menjualnya di atas harga par atau di atas 100. Sebagai gambaran, Anda menjual ORI015 di pasar sekunder di harga 110. Maka, selain mengantongi dua kali pembayaran kupon, Anda bisa mendapatkan keuntungan penjualan sebesar Rp2 juta dari pasar sekunder. Sehingga, dari modal sebesar Rp 20 juta tadi, Anda mengembangkannya menjadi Rp 22,23 juta.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X