Milenial Mulai Sadar untuk Berinvestasi Jangka Panjang

Kompas.com - 29/11/2018, 20:38 WIB
Financial Trainer dan Founder QM Financial Ligwina Hananto di Senayan City Jakarta, Kamis (29/11/2018) KOMPAS.com/Putri Syifa NurfadilahFinancial Trainer dan Founder QM Financial Ligwina Hananto di Senayan City Jakarta, Kamis (29/11/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kalangan milenial yang saat ini sudah sadar investasi jangka panjang diakui oleh Financial Trainer dan Founder QM Financial Ligwina Hananto.

Dia mengungkapkan, kalangan millenial yang konsultasi dengan pihaknya bahkan sudah memikirkan untuk menetapkan dana pensiun.

“Yang ketemu sama saya dengan awarness level-nya tinggi sudah bicara soal pensiun di umur dia yang masih 25 tahun,” ujar Ligwina di Senayan City Jakarta, Kamis (29/11/2018).

Walaupun gaya hidupkalangan ini masih seputar memuaskan diri sendiri seperti liburan, Ligwina tak menampik bahwa dia melihat kesadaran generasi ini soal investasi cukup baik.

Baca juga: Investasi Generasi Milenial, Pilih Emas atau Deposito?

“Banyak juga yang ngomong soal bisnis. Jadi, menyenangkan lihat milenial itu jadi generasi yang sangat maju. Pokoknya orang yang umurnya di atas milenial harus segara adaptasi, because the future is here, istilahnya mereka yang akan menguasai dunia,” papar dia.

Oleh karenanya, untuk menggaet milenial untuk rajin menabung apalagi untuk berinvestasi mesti memakai teknik dan metode yang berbeda dan kreatif.

“Kalau diajak untuk punya rumah dia tidak akan tertarik. Kalau diajak menabung atau investasi dan ditawarkan bisa liburan kapan saja baru akan oke. Jadi akhirnya taktik kita untuk mengajarkan kaum millenial itu sudah beda. Sekarang harus pakai reward, kalau dia lihat manfaatnya baru dia mau,” jelas Ligwina.

Selain itu, saat ini kaum millenial banyak yang tidak takut untuk ambil risiko tinggi dengan langsung berinvestasi di pasar saham.

“Tapi memang sekarang banyak yang tertarik investasi saham langsung, tapi lihat kemampuannya dulu,” papar Ligwina.

Senada dengan Ligwina, Direktur Utama PT Narada Aset Manajemen (Narada Aset) Oktavian Dondi mengatakan bahwa banyak kalangan milenial bahkan yang berpenghasilan cukup rendah sudah berani investasi saham.

“Saya pernah mengajar di ITB, ternyata anak-anak kuliah yang punya uang Rp 500.000 saja sudah mulai investasi saham. Mereka sudah punya hasrat sendiri untuk punya portfolio investasi,” kata Dondi.

Dia juga berpendapat, ke depan para investor muda dan pemula ini akan semakin naik. Seiring dengan menjamurnya berbagai kemudahan dalam berinvestasi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X