Evaluasi Bagasi Berbayar, Kemenhub Dorong Tindak Lanjut Lion Air Group - Kompas.com

Evaluasi Bagasi Berbayar, Kemenhub Dorong Tindak Lanjut Lion Air Group

Kompas.com - 01/02/2019, 11:15 WIB
Polana Banguningsih di Gedung BKPM, Jakarta, Selasa (25/9/2018).KOMPAS.com/RIDWAN AJI PITOKO Polana Banguningsih di Gedung BKPM, Jakarta, Selasa (25/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan telah melakukan evaluasi penerapan bagasi berbayar PT Lion Mentari Airlines dan PT Wings Abadi Airlines pada Kamis (31/1/2019).

Evaluasi dilakukan setelah mendapat masukan dari Komisi V DPR RI dan melihat gejolak di masyarakat. Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub Polana B Pramesti mengatakan, dari evaluasi tersebut, ada beberapa hal yang harus ditindaklanjuti.

"Lion kan sudah diberlakukan, ya diberlakukan dulu. Namun akan ada penyesuaian," ujar Polana di kantor Kemenhub, Jakarta, Jumat (1/2/2019).

Baca juga: Kemenhub: Citilink Setuju Tunda Penerapan Bagasi Berbayar

Polana mengatakan, hal yang harus ditindaklanjuti Lion Air dan Wings Air yakni sosialisasi pembelian bagasi prabayar atau pre-paid. Ia mengatakan, banyak pengguna jasa angkutan udara yang belum memahami tata cara pembelian bagasi melalui sistem pre-paid.

Kebanyakan dari mereka membeli bagasi di check-in counter dengan harga Excess Baggage Ticket (EBT) yang jauh lebih tinggi. Hal tersebut menimbulkan keluhan dari para penumpang.

Karena sosialisasi belum merata, masyarakat belum banyak yang mengetahui besaran biayanya dan cara membelinya. Bagasi prepaid bisa dibeli melalui website maskapai, kantor penjualan Lion Air Group, hingga agen perjalanan.

Baca juga: Menanti Jalan Tengah dari Pemerintah Terkait Polemik Bagasi Berbayar

Namun, Kemenhub menganggap masih ada kekurangan pada tampilan di laman Lion Air untuk pembelian bagasi prabayar itu.

"Di antaranya pembelian bagasi berbayar untuk penerbangan langsung, transit dan transfer yang dilakukan oleh PT Lion Mentari Airlines, PT Wings Abadi Airlines dan PT Batik Air atau kombinasinya," kata Polana.

Selain itu, Kemenhub mendorong agar pihak maskapai segera menindaklanjuti setiap keluhan penumpang terkait bagasi berbayar secara proporsional. Polana mengatakan, maskapai harus mengedukasi masyarakat soal alasan mereka mengenakan tarif bagasi tersebut.

Baca juga: Menhub Buka Peluang Batalkan Penerapan Bagasi Berbayar Pesawat

Maskapai juga diminta melakukan sosialiasi dengan membuat infografis mengenai daftar harga tarif prepaid maupun EBT untuk semua rute yang dilayani, serta batasan bagasi prepaid yang dapat dibeli oleh penumpang. Polana berharap agar poin-poin evaluasi tersebut dapat segera ditindaklanjuti maskapai agar tidak terjadi polemik berkepanjangan antara penumpang dan pihak airlines.

"Kami berharap agar PT Lion Mentari Airlines dan PT Wings Abadi dapat segera melaksanakan hasil evaluasi agar terjadi keseimbangan dan tidak memberatkan masyarakat serta menjaga kelangsungan maskapai penerbangan," ujar Polana.



Close Ads X