Negosiasi Perang Dagang, AS dan China Sebut Ada Kemajuan Luar Biasa

Kompas.com - 03/02/2019, 14:34 WIB
Presiden AS, Donald Trump, dan Presiden China, Xi Jinping, berbicara dalam forum ekonomi. Keduanya menyepakati perdagangan senilai 250 miliar dolar AS atau Rp 3.379 triliun (9/11/2017). Fred Dufour/AFPPresiden AS, Donald Trump, dan Presiden China, Xi Jinping, berbicara dalam forum ekonomi. Keduanya menyepakati perdagangan senilai 250 miliar dolar AS atau Rp 3.379 triliun (9/11/2017).

WASHINGTON, KOMPAS.com - Amerika Serikat dan China mengaku negosiasi yang tengah mereka lakukan untuk mencari jalan keluar soal perang dagang tengah mengalami kemajuan pesat.

Kedua negara diberi batas waktu hingga Maret 2019 untuk segera menyelesaikan masalah perang tarif yang dikhawatirkan bisa semakin memperburuk kondisi ekonomi dunia.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump memuji adanya kemajuan luar biasa sekaligus membalas pesan yang dia anggap 'indah' dari Presiden Xi Jinping. Trump pun mengatakan  bisa bekerja sama lebih lanjut.

Baca juga: Negosiasi Perang Dagang, Rombongan Delegasi China Tiba di AS

Kantor berita China Xinhua, seperti dikutip pada Minggu (3/2/2019), mengabarkan, Amerika Serikat dan China telah membuat kemajuan penting dalam dua hari pertemuan yang 'jujur, spesifik serta berbuah' di Washington.

Meskipun pertemuan terakhir dianggap berjalan dengan baik, namun kedua belah pihak harus bisa segera menyelesaikan berbagai permasalahan, sebelum akhirnya Trump dan Xi bertemu pada 1 Maret 2019. Dikhawatirkan, jika tak kunjung menemukan solusi akan terjadi perang tarif lebih lanjut.

Ekonom mengatakan kemungkinan perang tarif berikutnya, yang artinya Amerika Serikat akan meningkatkan tarif dua kali lipat untuk produk China senilai 200 miliar dollar AS bisa menghancurkan perekonomian global.

Baca juga: Menperin: Perang Dagang AS-China Untungkan Indonesia

Dalam sebuah surat dari Xi Jinping untuk Trump yang dibacakan oleh delegasi China, Xi mengatakan, hubungan kedua negara berada dalam kondisi yang kritis dan berharap kedua belah pihak bisa terus bekerja sama dengan saling menghargai.

Trump pun mengatakan hubungan antara China dan Amerika Serikat dalam kondisi yang 'sangat, sangat baik,'.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin akan terbang ke China pada pertengahan Februari untuk negosiasi lebih lanjut, dan Trump mengatakan akan bertemu dengan Xi setelahnya untuk memutuskan kesepatakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.