Asosiasi Berharap Dukungan Pemerintah untuk Majukan Waralaba Lokal

Kompas.com - 24/02/2019, 07:00 WIB
Ketua Kehormatan Asosiasi Franchise Indonesia (AFI), Anang Sukandar (kanam) menjadi pembicara dalam sebuah acara di Jakarta, Sabtu (23/2/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGA Ketua Kehormatan Asosiasi Franchise Indonesia (AFI), Anang Sukandar (kanam) menjadi pembicara dalam sebuah acara di Jakarta, Sabtu (23/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bisnis waralaba atau franchise produk lokal masih kalah dari franchise produk asing.

Asosiasi Franchise Indonesia (AFI) memprediksi pertumbuhan franchise produk lokal akan stagnan, sedangkan franchise produk mancanegara tumbuh sekitar 5 persen.

Melihat kondisi ini, Ketua Kehormatan AFI, Anang Sukandar meminta pemerintah agar memperhatikan keberadaan dan nasib penggerak franchise produk. Pasalnya, selama ini pemerintah tidak pernah mengalokasi agaran di sektor ini.

"Dari dulu saya sudah bilang, mau endak mua pemerintah harus memegang peranan. Jadi, jawabannya selalu kita tidak punya butget. Kita tidak punya anggaran," kata Anang di Jakarta, Sabtu (23/2/2019).

Menurut Anang, kondisi ini sangat jauh berbeda jika dibandingkan dengan negar-negara lain. Seperti Amerika Serikat, Australia, Malaysia hingga Singapura yang menganggarkan dana untuk mendukung keberadaan franchise produk lokal.

Malaysia misalnya, sejak 2003 silam sudah mempunyai program untuk memajukan dan mendukung sekira 500-an franchise produk lokal. Bahkan anggarannya mencapai 500 ringit Malaysia.

"Kita bilang aja Singapura, 75 persen biaya konsutal dipikul oleh pemerintah. Kalau mereka mau keluar negeri ikut pameren itu dibiayai oleh pemerintah," katanya memberi contoh.

Meskipun demikian, Anang tak berharap banyak kepada pemerintah supaya mengucurkan dana untuk hal ini. Tetapi, sisi lain Anang menilai bisnis waralaba merupakan bagian dari ekonomi kerakyatan yang memberikan dampak perekonomian Indonesia secara umum.

"Di Indonesia, kita enggak punya anggaran. Baru belakangan ini saya lihat pak Jokowi mulai (memahami) bahwa franchise itu cocok Indonesia. Kenapa? karena di Indonesia 70-80 persen dari pelaku bisnis itu adalah usaha-usaha kecil," sebutnya.

"Sebetulanya franchise adalah ekonomi kerakyatan. Kerena ekonomi kerakyatan diselenggarakan untuk orang banyak dan untuk orang banyak," tambah Anang.

Menim dan rendahnya pertumbuhan itu tidak hanya dipengaruhi oleh persaingan dengan asing, akan tetapi karena faktor sikap yang tidak sabar oleh pelaku usaha. Bahkan tak jarang yang harus berguguran.

"Banyak industri, terutama di kuliner. Makanan dan minuman, terutama memang di kuliner banyak sekali," pungkasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X