Bandara Kulon Progo Diusulkan Jadi Etalase Seni Pertama di Indonesia

Kompas.com - 08/10/2017, 22:14 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau proyek Bandara Kulon Progo, Yogyakarta, Minggu (9/10/2017) Kompas.com/YOGA SUKMANAMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat meninjau proyek Bandara Kulon Progo, Yogyakarta, Minggu (9/10/2017)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorAmir Sodikin

KULON PROGO, KOMPAS.com - Pemerintah menginginkan adanya sentuhan budaya yang kuat di Bandara Kulon Progo, Yogyakarta, yang masih dalam tahap awal pembangunan.

Bahkan seniman hingga budayawan akan digandeng untuk menjadikan Bandara Kulon Progo sebagai bandara etalase seni dan budaya pertama di Indonesia.

"Nanti bangunannya akan membanggakan masyarakat Yogyakarta," ujar Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi saat meninjau proyek tesebut di Kulon Progo, Yogyakarta, Minggu (8/10/2017).

Menurut Menhub, kehadiran kearifan lokal di dalam bandara sangat penting sebagai daya tarik turisme. Apalagi tutur dia, Yogyakarta adalah kota yang dikenal dengan budayanya yang melekat kuat di masyarakat.

Oleh karena itu, Budi sudah memerintahkan AP I untuk banyak melakukan diskusi dan pembahasan agar kearifan lokal Yogyakarta bisa tercermin jelas di Bandara Kulon Progo.

Baca juga:
Persiapan Pariwisata Kulon Progo Menyambut Bandara Internasional Baru
Kambing Kurban Kulon Progo, Singapura, dan Ekonomi Kerakyatan

Nantinya tutur Budi, kearifan lokal itu tidak hanya tercermin dari lukisan, patung, atau karya seni lainnya. Namun juga akan terlihat jelas dari arsitektur bangunannya.

Selain itu, rencananya di sekitar bandara baru tersebut akan dibangun kampung-kampung budaya yang akan menjadi daya tarik tersendiri untuk turis.

Ia memastikan, Bandara Kulon Progo akan berbeda dengan Terminal 3 Soekarno-Hatta. Sebab sentuhan seni dan budaya akan ikut ditonjolkan sejak dari arsitekturnya.

"Bandara ini akan menjadikan Yogyakarta menjadi destinasi kedua setelah Bali dengan tujuan wisata kotanya dan Candi Borobudur," kata Menhub.

Saat ini, pembebasan lahan telah rampung 100 persen sehingga proses pembangunan bisa dimulai setelah desainnya rampung. Direncanakan, bangunan tahap awal seluas 120.000 meter persegi akan rampung pada 2019 mendatang.

PT PP (Persero) Tbk yang memenangkan seleksi proyek pembangunan Bandara Kulon Progo Yogyakarta, memperkirakan nilai proyek tersebut mencapai Rp 6,5 triliun.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X