Sempat Dilarang Berbisnis, Pemuda Ini Raih Omzet Ratusan Juta dari Celana Jeans

Kompas.com - 31/10/2017, 08:08 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Keinginan untuk memiliki bisnis secara mandiri kerap terbentur dengan keadaan.

Tak jarang seorang pebisnis pernah melewatinya. Mulai dari melanjutkan pendidikan atau fokus mengembangkan bisnis, hingga keinginan keluarga ataupun orang tua yang tidak sejalan dengan semangat berwirausaha.

Seperti Muhammad Ali Akbar Taufani, pemuda kelahiran Jakarta ini menceritakan awal mula dirinya membangun bisnis konveksi celana, jaket, berbahan jeans atau yang dikenal dengan sebutan denim.

Ali sapaan akrabnya berujar, pada awal mengembangkan usaha, orang tuanya tak sepakat Ali terjun ke dunia bisnis.

Kedua orang tuanya menginginkan Ali untuk fokus menyelesaikan studi di Universitas Al Azhar, dengan jurusan Ekonomi Manajemen Perbankan.

"Momen berharganya adalah waktu memulai usaha ini orang tua saya melarang, terutama kondisi saya kuliah hampir 8 tahun," ujar pria kelahiran Jakarta 12 Maret 1990 saat berbincang dengan Kompas.com, pekan lalu.

Ali mengungkapkan, perjalanan dalam dunia perkuliahannya tak berjalan mulus. Pada tahun keempat masa kuliah, dan memasuki tugas akhir, judul skripsinya selalu di tolak oleh kampus berulang kali.

(Baca: "Ranjang 69", Kisah Jungkir Baliknya Usaha Mi Ramen Pemuda Kembar)

Kepusingan Ali pun memuncak, hingga akhirnya ia memutuskan untuk mengembangkan usahanya dengan label 'Rumah Denim' tanpa sepengetahuan orang tuanya. Bisnis tersebut sudah ia bangun sejak menempuh kuliah di semester 4.

"Karena pihak kampus skripsi saya ditolak mulu akhirnya saya stres dan fokus ke bisnis tapi orangtua inginnya selesai kuliah dulu," kata Ali.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Whats New
Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Whats New
Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.