Pertamina Temukan Indikasi Elpiji 3 Kg Subsidi Salah Sasaran

Kompas.com - 08/12/2017, 15:16 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina (Persero) mengungkapkan, terjadinya kelangkaan elpiji bersubsidi 3 kilogram dan meningkatnya permintaan pada awal Desember ini ditengarai akibat penggunaan yang tidak sesuai dengan peruntukkannya.

Direktur Pemasaran Pertamina Muchamad Iskandar menegaskan, dengan indikasi tersebut, pihaknya akan semakin memperketat pengawasan penyaluran elpiji melon agar tidak salah sasaran.

"Untuk kontrol Pertamina memiliki jalur distribusi, dari Pertamina ke agen, lalu ke pangkalan, sampai pangkalan ini kami pantau seperti stoknya dan juga di kontrol oleh Badan Pengawas Keuangan," ujar Iskandar saat konferensi pers di Kantor Pusat Pertamina, Jakarta, Jumat (8/12/2017).

Hal ini diperkuat dengan adanya temuan di lapangan bahwa elpiji 3 kilogram bersubsidi digunakan oleh pengusaha rumah makan, laundry, genset, hingga rumah tangga mampu.

Baca juga : Pertamina: Pasokan Elpiji 3 Kg Bersubsidi Terjamin hingga 18,9 Hari

Menurut Iskandar, saat ini pengawasan penyaluran elpiji melon telah dilaksanakan hingga tingkat agen di seluruh Indonesia yang jumlahnya mencapai 135.000 titik agen. "Jadi memang jaringan sampai 135.000 pangkalan, itu menjadi sangat luas. Tapi kontrol kami tetap sampai titik pangkalan," tegasnya.

Iskandar mengatakan, tindakan tegas bisa dilakukan Pertamina dengan mencabut atau menutup agen penyalur hingga pangkalan elpiji melon bila terbukti melanggar aturan.

"Ketentuan itu ada di kontrak kami, secara regulasi, sampai paling berat ya dipecat kalau dia pelakunya agen. Kalau pangkalan sama, akan ditutup," ujarnya.

Adapun upaya agar penyaluran elpiji melon tepat sasaran, pihaknya terus melakukan sosialisasi dengan pemerintah daerah agar masyarakat mampu, pegawai negeri untuk menggunakan elpiji non subsidi. "Kami sosialisasikan dengan instansi pemerintah untuk menggunakan elpiji non subsidi," jelasnya.

Selain itu, juga berkoordinasi dengan aparat keamanan untuk mendeteksi dan mencegah adanya penimbunan atau pengoplosan tabung gas 3 kilogram bersubsidi yang dilakukan oknum tidak bertanggung jawab.

Kemudian, pada 2018 mendatang, direncanakan penyaluran elpiji melon melalui skema distribusi tertutup oleh Pertamina bersama dengan pemerintah, hal ini untuk mencegah agar subsidi tidak bocor kepada pihak yang tidak berhak.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Whats New
Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Whats New
BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

Whats New
5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

Whats New
Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Whats New
Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Whats New
Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Whats New
Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Whats New
Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Work Smart
Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Whats New
BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

Work Smart
Erick Thohir dan Sandiaga Uno Komitmen Dukung Permodalan dan Kemampuan UMKM Perempuan

Erick Thohir dan Sandiaga Uno Komitmen Dukung Permodalan dan Kemampuan UMKM Perempuan

Whats New
Belanja Pemerintah Bakal Topang Laju Ekonomi di Kuartal IV-2022

Belanja Pemerintah Bakal Topang Laju Ekonomi di Kuartal IV-2022

Whats New
Dukung UMKM, Bank Sumut Salurkan KUR Rp 3,8 Triliun pada Semester I-2022

Dukung UMKM, Bank Sumut Salurkan KUR Rp 3,8 Triliun pada Semester I-2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.