Menhub Upayakan Tarif Kereta Bandara Medan Turun dari Rp 100.000

Kompas.com - 18/01/2018, 11:15 WIB
Kompas TV Selain mengurangi kemacetan, jalan Tol Kualanamu - Sei Rampah bisa mempersingkat waktu tempuh.
|
EditorAprillia Ika

MEDAN, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan tarif Kereta Bandara Medan-Kualanamu yang dipatok pada Rp 100.000 tiap perjalanan, masih akan diupayakan untuk turun lebih murah.

Upaya yang dimaksud antara lain dengan cara meminta bantuan Pemerintah Daerah agar mengalokasikan subsidi. Selain itu juga dipertimbangkan pemberian subsidi tarif dengan cara mencari sponsor dari pihak swasta.

"Nanti coba kami bicarakan dengan pemda untuk pemberian subsidi atau sponsor dari pihak lain," terangnya saat ditemui di sela peninjauan proyek Elevated Double Track di Stasiun Medan, Rabu (17/1/2018).

Lebih lanjut dia menjelaskan pemerintah tidak bisa begitu saja meminta PT Railink sebagai operator kereta bandara untuk menurunkan tarif di bawah Rp 100.000, karena merupakan perusahaan swasta. Penurunan tarif tersebut, tanpa ada skema subtitusi, dikhawatirkan malah akan berdampak buruk.

Baca juga : Tahun Ini, Padang dan Palembang Segera Punya Kereta Bandara

"Kalau kami berikan lebih rendah, saya khawatir kepastian hukum dari mereka yang telah ditetapkan melalui feasibility study (FS) tidak terjadi," terangnya.

Saat ini Kereta Bandara Medan-Kualanamu menggunakan rel di atas permukaan tanah (at grade).

Pemerintah sendiri sedang mengerjakan proyek pembangunan jalur layang ganda (elevated double track) sepanjang lebih kurang 10 kilometer, yang nantinya akan dipakai oleh Kereta Bandara tersebut.

Harapannya setelah jalur layang ganda tersebut selesai dibangun dan berfungsi, maka kemacetan di kota bisa berkurang karena ada 7 perlintasan sebidang yang ditutup.

Baca juga : Tiga Menteri Tinjau Pembangunan Elevated Double Track Medan-Kualanamu

 

Jarak tempuh ke bandara diperkirakan bisa lebih singkat, yang semula 45 menit akan menjadi 30 menit.

Dia menjelaskan saat ini pengerjaan proyek jalur layang ganda sudah mencapai 88 persen. Total biaya yang dibutuhkan untuk pembuatan jalur ini sebesar Rp 2,86 triliun diperoleh dari penerbitan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat dan Cara Mengajukan Kartu Kredit Mandiri lewat HP

Syarat dan Cara Mengajukan Kartu Kredit Mandiri lewat HP

Whats New
Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Whats New
Para Pemilik Holywings, Club Malam yang Promosinya Menuai Kontroversi

Para Pemilik Holywings, Club Malam yang Promosinya Menuai Kontroversi

Whats New
Cek Besaran Gaji Ke-13 PNS yang akan Cair Mulai 1 Juli 2022

Cek Besaran Gaji Ke-13 PNS yang akan Cair Mulai 1 Juli 2022

Whats New
Daftar PNS dan ASN yang Bakal Terima Gaji Ke-13 pada Juli 2022

Daftar PNS dan ASN yang Bakal Terima Gaji Ke-13 pada Juli 2022

Whats New
Apa Saja Akibatnya bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking?

Apa Saja Akibatnya bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking?

Spend Smart
Erick Thohir Perintahkan KAI 'Blacklist' Pelaku Pelecehan Seksual di KA dan Segera Proses Sanksi Hukumnya

Erick Thohir Perintahkan KAI "Blacklist" Pelaku Pelecehan Seksual di KA dan Segera Proses Sanksi Hukumnya

Whats New
Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia Ditargetkan Rampung September Mendatang

Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia Ditargetkan Rampung September Mendatang

Whats New
Ini Cara Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Ini Cara Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Whats New
Suguhkan Pencak Silat, Shopee Java in Paris Tuai Antusiasme Tinggi

Suguhkan Pencak Silat, Shopee Java in Paris Tuai Antusiasme Tinggi

Whats New
Pasar Persaingan Sempurna: Pengertian, Contoh, dan Ciri-cirinya

Pasar Persaingan Sempurna: Pengertian, Contoh, dan Ciri-cirinya

Spend Smart
Mudah, Begini Cara Transfer GoPay ke OVO dan Sebaliknya

Mudah, Begini Cara Transfer GoPay ke OVO dan Sebaliknya

Whats New
Seputar Tanah HGB, Pahami Aturan dan Jangka Waktu Hak Guna Bangunan

Seputar Tanah HGB, Pahami Aturan dan Jangka Waktu Hak Guna Bangunan

Earn Smart
Carsome Luncurkan Lembaga Pelatihan Carsome Academy dan Beri Beasiswa, Seperti Apa?

Carsome Luncurkan Lembaga Pelatihan Carsome Academy dan Beri Beasiswa, Seperti Apa?

Rilis
Pengamat: Degradasi Tanah Bisa Ancam Ketahanan Pangan

Pengamat: Degradasi Tanah Bisa Ancam Ketahanan Pangan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.