Sepanjang Februari, Rupiah Melemah 1,65 Persen terhadap Dollar AS

Kompas.com - 22/03/2018, 18:09 WIB
Ilustrasi rupiah ThinkstockIlustrasi rupiah

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) melaporkan, nilai tukar rupiah mengalami pelemahan pada Februari 2018. Pelemahan ini sejalan dengan pergerakan mata uang di kawasan, yang terutama disebabkan meningkatnya ketidakpastian pasar keuangan global.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Agusman menjelaskan, pada Februari 2018, secara rata-rata harian rupiah melemah sebesar 1,65 persen menjadi Rp 13.603 per dollar AS.

"Pernyataan Fed Chairman (Jerome Powell) yang lebih hawkish mendorong ekspektasi pasar akan kenaikan suku bunga FFR yang lebih cepat dan lebih tinggi," kata Agusman dalam konferensi pers Rapat Dewan Gubernur BI di Jakarta, Kamis (22/3/2018).

Agusman menuturkan, pernyataan Powell tersebut mendorong pembalikan modal asing dan tekanan pelemahan nilai tukar pada berbagai mata uang dunia, termasuk Indonesia. Pelemahan rupiah, imbuh Agusman, diperkirakan masih berlangsung pada Maret 2018.

Baca juga: Rupiah Menguat meski Suku Bunga Acuan AS Naik

"Ini seiring dengan memburuknya sentimen pasar terkait penerapan inward-oriented trade policy (kebijakan perdagangan berorientasi ke dalam) yang dikhawatirkan mendorong retaliasi dari negara lain," ujar Agusman.

Ia menyebut, bank sentral akan terus mewaspadai meningkatnya risiko ketidakpastian pasar keuangan global. BI pun akan tetap melakukan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar sesuai nilai fundamental dengan tetap menjaga bekerjanya mekanisme pasar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada kesempatan yang sama, Direktur Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Yoga Affandi menuturkan, bank sentral tidak menargetkan level tertentu terkait nilai tukar rupiah. Meskipun demikian, bank sentral terus memantau level dan volatilitasnya.

"Kami menggunakan inflasi sebagai kerangka kebijakan moneter dan stabilisasi nilai tukar," sebut Yoga.

Ia mengungkapkan, bank sentral pun menghitung seberapa besar daya saing rupiah terhadap mata-mata uang di regional. Dengan demikian, imbuh Yoga, tidak berarti level rupiah menjadi target.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.