Insentif Pajak Bukan Satu-Satunya Cara Untuk Tingkatkan Investasi di Indonesia

Kompas.com - 02/05/2018, 13:37 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution bersama dengan Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan melakukan rapat koordinasi terkait insentif investasi yang belakangan ini memang sedang digodok oleh pemerintah.

Dalam pembahasan tersebut insentif investasi untuk investasi skala kecil dan menengah di bawah Rp 500 miliar akan disiapkan berupa tax allowance, yaitu potongan pajak yang dihitung dari besaran investasi serta kompensasi kerugian tak lebih dari 10 tahun, akan dirampungkan di bulan Mei ini.

"Ya, pada dasarnya tax allowance, tapi kami belum merinci benar, masih perlu waktu merincinya, kami nanti rapat hari Senin lagi," ujarnya di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Senin (30/4/2018).

Sementara itu Kepala Pusat Pendapatan Kebijakan Negara Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Rofyanto Kurniawan menambahkan, penerapan insentif investasi bertujuan untuk menarik penanaman modal baru di Indonesia, namun sejauh ini masih banyak hal yang harus dipertimbangkan terkait ketentuan dari insentif investasi.

"Pembahasan lebih lanjut terkait insentif investasi utamanya ditujukan kepada kepada perusahaan yang berorientasi ekspor dan mempekerjakan banyak pegawai atau padat karya," ujarnya pada kesempatan terpisah, di Kementerian Koordinator Perekonomian, Senin (30/4/2018).

Lebih lanjut dirinya menegaskan, pemberian insentif untuk investasi skala kecil dan menengah ini tidak akan membuat penerimaan pajak menguap atau berkurang karena insentif merupakan upaya pemerintah untuk menarik investor menanamkan modalnya di Indonesia.

Bukan Satu-Satunya untuk Tingkatkan Investasi

Direktur Penelitian Centre of Reform on Economic Mohammad Faisal ketika dihubungi Kompas.com, Rabu (2/5/2018) mengatakan, sebagai salah satu kebijakan fiskal yang diberlakukan pemerintah, implementasi insentif seharusnya dapat mendorong pertumbuhan investasi di Indonesia.

Namun, jika dilihat secara historis, pemberian insentif nyatanya belum efektif untuk menarik investor menanamkan modalnya di Indonesia.

"Mestinya dengan insentif pajak ini bisa mendorong, tapi masalahnya kalau kita lihat secara historis ada beberapa hal yang membuat tax insentif tidak begitu efektif. Di tahun-tahhn lalu sebetulnya sudah pernah diberikan, walau tidak sebesar sekarang. Yang kita amati, adanya tax incentive, seperti tax allowance, tidak lantas membuat investor mengajukan aplikasi untuk insetif tersebut," ujarnya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.