KILAS EKONOMI

Arus Balik Lebaran Lewat Bandara Juanda Paling Ramai

Kompas.com - 25/06/2018, 06:37 WIB
Penumpang mudik di Bandara Internasional Juanda Surabaya KOMPAS.com/Achmad FaizalPenumpang mudik di Bandara Internasional Juanda Surabaya


SURABAYA, KOMPAS.com - Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso memuji kesigapan stakeholder penerbangan di Bandara Internasional Juanda, Surabaya selama libur Lebaran.

Saat puncak arus balik pada H +4, jumlah pergerakan per hari rata-rata 73.500 pergerakan penumpang atau ada kenaikan 15 persen dibanding tahun lalu.

"Jumlah arus mudik dan balik di Bandara Juanda Surabaya ini sangat besar. Bahkan jika dibandingkan jumlah total penumpang di Semarang plus Solo plus Jogja masih tetap banyak di sini, namun demikian kita lihat pergerakan penumpang dan pesawatnya masih lancar," ujar Agus saat mengadakan kunjungan kerja di bandara tersebut, Jumat (22/6/2018).

(Baca: Puncak Arus Balik Kedua Diprediksi Terjadi pada Hari Minggu)

Menurut dia, secara total nasional hingga H+4 sudah 60 persen penumpang yang sudah balik. Sisanya kemungkinan balik pada akhir pekan ini atau Senin (25/6/2018) pagi.

Untuk itu, Agus tetap menginstruksikan pengelola bandara dan stakeholder lain untuk memberikan pelayanan yang maksimal untuk penumpang yang hendak kembali usai berlibur.

Bandara Juanda mesti diperluas

Suasana pintu keberangkatan di Bandara Internasional Juanda, Surabaya, Senin (14/5/2018) siang pukul 14.33 WIB.KOMPAS.com/MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Suasana pintu keberangkatan di Bandara Internasional Juanda, Surabaya, Senin (14/5/2018) siang pukul 14.33 WIB.

Dari segi kapasitas terminal di Bandara Internasional Juanda memang sudah terlampaui oleh jumlah penumpang yang ada.

Kapasitas penumpang bandara ini sekitar 12,5 juta penumpang per tahun. Pada Lebaran kali ini, jumlah penumpang sudah melebihi 21 juta orang atau 2 kali lipat kapasitas tampung bandara.

Oleh karena itu, Kementerian Perhubungan meminta PT Angkasa Pura I selaku pengelola bandara untuk segera memperluas dan memperbesar kapasitas bandara ini.

"Bandara dan tempat parkirnya sebenarnya sudah luas tapi masih kelihatan penuh karena memang penumpangnya banyak. Dan di Surabaya ini karakteristiknya itu banyak yang mengantar penumpang, beda dengan bandara yang lain," ujar Agus.

Paling tepat waktu

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Agus Santoso saat memaparkan perkembangan penerbangan Indonesia di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Jumat (23/3/2018). Dari hasil audit Dewan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) pada 2017 lalu performa navigasi Indonesia mendapat nilai sangat baik mencapai 86 persen, berada di atas rata-rata global yakni 60,7 persen.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Agus Santoso saat memaparkan perkembangan penerbangan Indonesia di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Jumat (23/3/2018). Dari hasil audit Dewan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) pada 2017 lalu performa navigasi Indonesia mendapat nilai sangat baik mencapai 86 persen, berada di atas rata-rata global yakni 60,7 persen.

Berdasarkan laporan sementara dari AirNav Indonesia, Bandara Juanda menduduki peringkat tertinggi dalam hal ketepatan waktu.

Keterlambatan penerbangan di bandara ini tidak lebih dari 30 menit.

Selain layanan penerbangan, keselamatan dan keamanan Bandara Juanda juga sangat baik berkat sinergi otoritas bandar udara, AirNav, maskapai, dan AP I.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X