Terapkan Implementasi Industri 4.0, Kapasitas SDM Mutlak Ditingkatkan

Kompas.com - 08/07/2018, 06:02 WIB
Pekerja menyelesaikan produksi kue kering di Pusaka Kwitang, Kelurahan Kwitang, Kecamatan Pasar Senen, Jakarta Pusat, Kamis (7/6/2018). Pembuatan kue kering musiman ini untuk memenuhi permintaan kue kering menjelang Hari Raya Idul Fitri. KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMOPekerja menyelesaikan produksi kue kering di Pusaka Kwitang, Kelurahan Kwitang, Kecamatan Pasar Senen, Jakarta Pusat, Kamis (7/6/2018). Pembuatan kue kering musiman ini untuk memenuhi permintaan kue kering menjelang Hari Raya Idul Fitri.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah telah membuat peta jalan atau road map "Making Indonesia 4.0" untuk mengantisipasi segala perubahan yang terjadi pada Revolusi Industri 4.0.

Namun, peta jalan itu tak serta merta membuat pemerintah dengan mudah bisa menerapkan  industri 4.0 di seluruh industri dalam negeri.

Pakar inovasi sekaligus ekonom dari Universitas Indonesia (UI) Fithra Faisal Hastadi menyatakan pemerintah harus fokus menangani aspek paling krusial dalam implementasi industri 4.0, yakni sumber daya manusia ( SDM).

"Bahwa kalau bicara revolusi industri 4.0 salah satu kelemahan atau tantangan terbesarnya adalah banyak tenaga kerja kita yang enggak kompatibel dan kalau dibiatkan nanti jadinya akan terjadi pengangguran besar-besaran," ucap Fithra saat ditemui di Jakarta, Sabtu (7/7/2018).

Baca juga: Pemerintah Ajak Swasta Tingkatkan Kompetensi Tenaga Kerja

Menurut dia, peningkatan kapasitas atau kemampuan SDM perlu dilakukam. Pasalnya, 70 persen SDM Indonesia hanya bermodalkan pendidikan SMA ke bawah, sementara lulusan SMK banyak yang belum siap kerja.

"Tetapi kalau bicara peningkatan kapasitas, enggak bisa bicara monopoli pemerintah saja karena pemerintah kan punya kemampuan terbatas, anggarannya terbatas. Makanya memang butuh kolaborasi pihak universitas, komunitas, dan industri untuk sama-sama meningkatkan kapasitas SDM ini sebab kalau tidak ya mereka enggak akan bisa bersaing," jelas Fithra.

Peningkatan kapasitas SDM ini juga terkait langsung dengan bonus demografi yang bakal didapat Indonesia pada 2030 mendatang.

Keberadaan SDM dengan ditambah usia masih produktif diprediksi bakal membuat implementasi industri 4.0 di dalam negeri semakin mudah dilakukan.

Baca juga: Kemenperin Tingkatkan SDM Hadapi Revolusi Industri 4.0

Di sisi lain, Fithra meyakini bahwa Indonesia sudah semestinya siap menghadapi industri 4.0 sebab revolusi jenis ini sudah berulang kali terjadi.

"Dalam rentang yang tidak lebih dari 100 tahun kita sudah menghadapi versi revolusi industri hingga 4.0. Maka dari itu kita jangan kalah dari pendatang baru," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X