3 Investasi Jangka Pendek yang Paling Menguntungkan

Kompas.com - 03/09/2018, 06:36 WIB
Ilustrasi uang psphotographIlustrasi uang

KOMPAS.com — Berinvestasi sekarang ini banyak jadi pilihan karena dinilai lebih menjanjikan ketimbang sekadar menabung. Melakukan investasi di dalam keuangan merupakan langkah yang banyak diambil, terutama oleh mereka yang memahami dengan baik bagaimana cara mengelola keuangan dengan tepat.

Investasi juga dianggap sebagai salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menjamin keuangan pada masa yang akan datang, mengingat kapan saja berbagai risiko bisa saja terjadi di dalam keuangan itu sendiri. Jenis investasi itu sendiri ada tiga, yakni investasi jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang.

Jika investasi jangka panjang pada umumnya dilakukan untuk batas waktu di atas 10 tahun, investasi jangka pendek hanya dilakukan untuk 1 hingga 12 bulan saja. Artinya, investasi jangka pendek ini pada umunya akan mudah dicairkan/diuangkan.

Bila melihat waktunya yang terbilang sangat singkat ini, sangat penting untuk mencari jenis investasi yang tidak mengalami perubahan harga secara signifikan atau fluktuatif. Hal ini penting, untuk mengatasi resiko kerugian yang mungkin saja muncul akibat perubahan harga yang cepat tersebut.

Baca juga: 5 Jurus Mengatur Keuangan bagi Pasangan Muda agar Merdeka Finansial

Ada banyak jenis investasi jangka pendek yang kerap dijadikan sebagai pilihan oleh para investor, beberapa di antaranya bahkan terbilang populer dan begitu mudah untuk diakses. Namun, sebagaimana tujuan awalnya, memilih investasi jangka pendek yang paling menguntungkan tentu sangat perlu untuk dijadikan sebagai pertimbangan.

Seperti dikutip dari Cermati.com, berikut tiga pilihan investasi jangka pendek yang lebih menguntungkan dan layak dicoba.

1.  Investasi di deposito

Instrumen investasi yang begitu populer dan masih sangat banyak dijadikan pilihan oleh para investor di Indonesia adalah deposito. Jaminan Lembaga Penjaminan Simpanan (LPS) dan juga risikonya yang terbilang kecil membuat deposito masih sangat diminati hingga saat ini.

Terlebih lagi bagi para investor yang tidak ingin mengambil risiko tinggi di dalam investasi yang mereka lakukan. Dengan tingkat suku bunga sekitar 4-8 persen per anum (belum dipotong pajak) serta periode investasi yang beragam, instrumen yang satu ini bisa dijadikan sebagai pilihan yang tepat untuk investasi jangka pendek.

2. Investasi secara P2P Lending

Investasi Peer to Peer (P2P) Lending merupakan salah satu jenis investasi jangka pendek yang belakangan ini populer serta sangat banyak dijadikan sebagai pilihan. Sistem yang terbilang sangat praktis dan bebasis online ini pada dasarnya melakukan aktifitas pinjam-meminjam, di mana platform akan mempertemukan kedua belah pihak (pemberi pinjaman dan juga peminjam).

Namun, di dalam sistem ini, platform hanya akan berperan sebagai perantara saja dan aktivitas yang berlangsung dilakukan oleh sesama pengguna yang tergabung di dalamnya. Hal ini tentu menjadi tantangan tersendiri, mengingat risiko yang ditanggung pihak investor terbilang cukup besar.

Selain itu, P2P Lending juga tidak bernaung di bawah lembaga keuangan resmi milik pemerintah, sehingga aktifitas investasi ini tidak dijamin oleh lembaga pemerintah (LPS). Artinya, risiko di dalam investasi yang satu ini akan menjadi tanggungan investor itu sendiri. Lalu, apa yang membuat investasi ini cukup populer dan banyak diminati?

Tidak lain adalah besaran imbal hasil yang cukup tinggi tentu menjadi pertimbangan para investor. Berbeda dengan investasi dalam bentuk tabungan atau bahkan deposito yang imbal hasilnya di bawah 10 persen, rata-rata P2P Lending ini bisa memberikan imbal hasil hingga sekitar 15 persen.

3.  Investasi Reksa Dana Pasar Uang (RDPU)

Dianggap sebagai salah satu investasi yang likuid dan praktis, reksa dana pasar uang juga menjadi salah satu investasi jangka pendek yang paling layak untuk dicoba. Pengelolaan instrumen ini juga terbilang simpel, karena bisa dilakukan sendiri oleh investor.

Selain itu, reksa dana juga menjadi instrumen investasi yang tidak dikenai pajak, meskipun besar kemungkinan akan dikenakan sejumlah fee penjualan unit. Namun besaran biaya ini tentu masih masuk akal, jika dibandingkan dengan potensi keuntungan yang bisa didapatkan dari investasi yang satu ini.

Meski masih sering diperdebatkan, rata-rata imbal hasil investasi ini diperkirakan sekitar 8,27 persen. Ini tentu potensi keuntungan yang cukup besar dan sangat layak untuk dijadikan pertimbangan.  

Pahami dan pilih yang terbaik

Instrumen investasi jangka pendek terbilang cukup banyak dan bisa dilakukan dengan mudah saat ini. Namun sebagaimana investasi lainnya, investasi jangka pendek ini juga memiliki sejumlah risiko di dalamnya.

Untuk itu, penting memahami berbagai risiko dan juga hal lain sejak awal, sebelum akhirnya memilih salah satu jenis investasi jangka pendek ini untuk keuangan Anda.

Artikel ini merupakan kerja sama konten dengan Cermati.com, Kompas.com tidak bertanggungjawab atas isi artikel.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waskita Jual 30 Persen Saham Tol Medan-Tebing Tinggi ke Investor Asing

Waskita Jual 30 Persen Saham Tol Medan-Tebing Tinggi ke Investor Asing

Whats New
IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Merosot 20 Dollar AS, Harga Emas Turun ke Level Terendah 11 Bulan

Merosot 20 Dollar AS, Harga Emas Turun ke Level Terendah 11 Bulan

Whats New
Sri Mulyani Sebut Tingkat Konsumsi 30 Persen Penduduk Termiskin RI Sudah Berangsur Pulih

Sri Mulyani Sebut Tingkat Konsumsi 30 Persen Penduduk Termiskin RI Sudah Berangsur Pulih

Whats New
Pemerintah Pastikan Tarif Listrik hingga Juni 2021 Tidak Naik, Ini Rinciannya

Pemerintah Pastikan Tarif Listrik hingga Juni 2021 Tidak Naik, Ini Rinciannya

Whats New
Mau Bisnis Makanan? Simak Dulu 7 Tips Ini

Mau Bisnis Makanan? Simak Dulu 7 Tips Ini

Smartpreneur
[POPULER MONEY] Tarif Listrik PLN Periode April-Juni 2021 |  Kekayaan Elon Musk Hilang Rp 378 Triliun

[POPULER MONEY] Tarif Listrik PLN Periode April-Juni 2021 | Kekayaan Elon Musk Hilang Rp 378 Triliun

Whats New
Di Depan Ratu Belanda, Sri Mulyani Paparkan Masalah Kesenjangan Akses Keuangan Perempuan RI

Di Depan Ratu Belanda, Sri Mulyani Paparkan Masalah Kesenjangan Akses Keuangan Perempuan RI

Whats New
Contoh Daftar Riwayat Hidup dengan Format yang Baik dan Benar

Contoh Daftar Riwayat Hidup dengan Format yang Baik dan Benar

Work Smart
Amankan Pasokan Bawang Merah Saat Lebaran, Sang Hyang Seri Gandeng PT Alami Orion Agrotama

Amankan Pasokan Bawang Merah Saat Lebaran, Sang Hyang Seri Gandeng PT Alami Orion Agrotama

Whats New
Simulasi KPR di 4 Bank BUMN, Mudah dan Akurat

Simulasi KPR di 4 Bank BUMN, Mudah dan Akurat

Spend Smart
Bisnis Resto Terempas, Virtual Dining Concept Sebuah Solusi?

Bisnis Resto Terempas, Virtual Dining Concept Sebuah Solusi?

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Tips Membeli Rumah Pertama | Aspek Penting Membangun Tangga di Hunian Kecil | Mengenali Tanda Serangan Rayap di Rumah

[KURASI KOMPASIANA] Tips Membeli Rumah Pertama | Aspek Penting Membangun Tangga di Hunian Kecil | Mengenali Tanda Serangan Rayap di Rumah

Rilis
Ekonom: Kalau Enggak Mau Kebanjiran Impor, Jangan Ikut Kerja Sama Dagang!

Ekonom: Kalau Enggak Mau Kebanjiran Impor, Jangan Ikut Kerja Sama Dagang!

Whats New
Waskita dan HK Siap Lepas Ruas Tol yang Dikelola untuk LPI

Waskita dan HK Siap Lepas Ruas Tol yang Dikelola untuk LPI

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X