KILAS EKONOMI

Mendes PDTT Harap Lulusan Akademi Desa 4.0 Bisa Gerakan Ekonomi Desa

Kompas.com - 19/09/2018, 18:22 WIB
Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo dalam acara wisuda 90 penggiat desa, di Gedung Techno Park Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jawa Timur, Surabaya, Selasa (18/9/2018). DOK Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo dalam acara wisuda 90 penggiat desa, di Gedung Techno Park Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jawa Timur, Surabaya, Selasa (18/9/2018).

Sementara itu, Ketua Forum Pertides yang juga Rektor Institut Teknologi Bandung (ITB) Kadarsyah Suryadi mengatakan, hadirnya Akademi Desa 4.0 merupakan jawaban bagi tantangan baru di era saat ini.

Tantangan itu, lanjutnya, adalah demokratisasi akses informasi, teknologi digital dan sumber daya manusia.

"Demokratisasi akses pengetahuan artinya kami bisa memperoleh informasi dari manapun. Sementara teknologi digital memperkuat itu tadi. Oleh karenanya Akademi Desa 4.0 menjadi jawaban penting untuk dua hal itu tadi sekaligus meningkatkan kapasitas sumber daya manusia di desa," katanya.

Kadarsyah meyakini, era 4.0 saat ini dapat menghemat biaya serta mempercepat pesan yang ingin kita sampaikan. Dengan perkembangan dan akselerasi kapasitas sumber daya manusia tersebut, perpindahan warga desa ke kota akan semakin sedikit.

(BACA JUGAPendamping Desa Galang Dana untuk Pemulihan Pasca-gempa Lombok)

Sementara itu, Rektor UPN Veteran Jawa Timur, Teguh Sudarto mengapresiasi Wisuda Perdana Akademi Desa 4.0 ini. Menurutnya, apa yang dijadikan bahan ajar dalam akademi tersebut sangat menyentuh ke lapisan masyarakat.

"Akademi Desa ini murni gagasan dari Kementerian yang didukung oleh perguruan tinggi, yakni Forum Pertides. Program yang disampaikan sangat menyentuh masyarakat dan sesuai dengan yang dibutuhkan masyarakat. Semoga wisuda perdana ini akan terus berkelanjutan dan alumni Akademi Desa akan menjadi pionir pembangunan desa," tuturnya.

Sebagai informasi, Akademi Desa 4.0 resmi diluncurkan pada akhir Mei lalu. Akademi ini merupakan ekosistem pembelajaran bagi masyarakat desa dengan pendekatan yang inklusif dan memanfaatkan kemajuan teknologi terkini.

Terdapat sembilan kurikulum dasar pelatihan, yakni materi mengenai Produk Unggulan Kawasan Perdesaan (Prukades), BUMDes, Perencanaan dan Musyawarah Desa, Good Village Government, Keuangan dan Akuntansi Desa, Kepemimpinan Desa, Kewirausahaan Desa, Strategi Pertumbuhan Usaha Desa, dan Teknologi Tepat Guna Desa.

Selain wisudawan dan wisudawati, turut hadir pula pada acara ini perwakilan penggiat desa dari Ambon, Banjarmasin, Jakarta, Makassar, Papua, dan Pekanbaru.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.