CIMB Niaga: 2019, Nilai Fundamental Rupiah di Kisaran Rp 14.200-Rp 14.800

Kompas.com - 28/11/2018, 17:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Chief Economist PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) Adrian Panggabean mengungkapkan, nilai fundamental rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) tahun 2019 ada di kisaran Rp 14.200-Rp 14.800.

Perhitungan tersebut menurut Adrian, berdasarkan pada dua pendekatan yakni daya beli dan inflasi, serta lewat pendekatan perbedaan suku bunga.

“Nilai rupiah secara fundamental, pertama yakni berdasar purchasing power. Yakni dari daya beli yang bergantung dari inflasi Indonesia yang dibandingkan dengan AS. Kita lihat rerata inflasi jangka panjang selama 15 tahun terakhir," sebut dia di Jakarta, Rabu (28/11/2018).

Setelah menghitung dan diambil rata-ratanya, ditemukan angka perbedaan yakni 3-3,5 persen depresiasi rupiah terhadap dollar AS.

Baca juga: Faisal Basri: Rupiah Menguat Bukan karena Keringat Kita...

"Artinya tahun 2019, berdasar purchasing power Rp 14.200-Rp 14.300, around that level," tutur Andrian

Kemudian, metode kedua yakni dengan pendekatan perbedaan suku bunga antara Indonesia dan AS, dimana Adrian menyampaikan menggunakan nominal interest rate selama 5 tahun terakhir.

"Perbedaan nominal interest rate 6-7 persen, artinya selama 5 tahun terakhir depreciation rate rupiah terhadap dollar AS mungkin sekitar 6,5-7 persen," kata dia.

Berdasarkan metode ini, Adrian memproyeksi nilai fundamental rupiah tahun 2019 berada di kisaran Rp 14.800.

Namun realita di lapangan untuk nilai perdagangan rupiah biasanya diikut sertakan karena berbagai sentimen seperti keadaan global dan politik.

"Secara teknikal dengan memasukkan faktor sentimen dan faktor cross-currency movement, maka trading rate (rentang perdagangan) rupiah sekitar Rp 14.400-Rp 15.200 base on technical analysis rupiah di tahun 2019," ungkap Adrian.

Proyeksi rupiah ini juga berasal dari proyeksi rasio defisit neraca berjalan (current account deficit/ CAD) Indonesia pada 2019 sebesar 3 persen.  Hal ini menurut Adrian, ada dua penyebab yaitu impor migas dan impor kebutuhan infrastruktur.

Selain itu, kenaikan bunga acuan BI 7-DRR rate juga turut andil karena proyeksi kenaikan Fed Fund Rate (FFR) bisa sampai dua sampai tiga kali pada tahun depan. Dimana, Adrian memproyeksi kenaikan bunga acuan The Fed di semester I tahun 2019 akan terjadi dua kali dan semester II tahun 2019 sebanyak satu kali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minta Konsesi Kereta Cepat Jadi 80 Tahun, Ini Alasan KCIC

Minta Konsesi Kereta Cepat Jadi 80 Tahun, Ini Alasan KCIC

Whats New
Galon PET Dinilai Punya Nilai Jual Lebih Tinggi Dibanding Galon Isi Ulang

Galon PET Dinilai Punya Nilai Jual Lebih Tinggi Dibanding Galon Isi Ulang

Rilis
Modus Penipuan Soceng Makin Marak, BRI: Tanggung Jawab Semua Pihak

Modus Penipuan Soceng Makin Marak, BRI: Tanggung Jawab Semua Pihak

Whats New
Indomaret Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Indomaret Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Pemerintah dan Komisi XI DPR Setujui RUU PPSK, Ini Poin Pentingnya

Pemerintah dan Komisi XI DPR Setujui RUU PPSK, Ini Poin Pentingnya

Whats New
Nasabah Wanaartha Life Disarankan Ajukan Gugatan Kepailitan

Nasabah Wanaartha Life Disarankan Ajukan Gugatan Kepailitan

Whats New
Daftar 10 Orang Terkaya RI 2022 Versi Forbes, Hartono Bersaudara Tetap Urutan Pertama

Daftar 10 Orang Terkaya RI 2022 Versi Forbes, Hartono Bersaudara Tetap Urutan Pertama

Whats New
Catatkan Rekor Baru pada Usia Ke-45, Pupuk Kaltim Siap Gempur Pasar Global

Catatkan Rekor Baru pada Usia Ke-45, Pupuk Kaltim Siap Gempur Pasar Global

Whats New
CORE: Peran BUMN Dibutuhkan untuk Buka Lapangan Kerja Sektor UMKM

CORE: Peran BUMN Dibutuhkan untuk Buka Lapangan Kerja Sektor UMKM

Whats New
Reformasi Birokrasi Tematik Diyakini Genjot Investasi

Reformasi Birokrasi Tematik Diyakini Genjot Investasi

Whats New
Bapenda DKI Jakarta Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Bapenda DKI Jakarta Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Catat Kinerja Positif, Pupuk Kaltim Siap Tembus Pasar Global

Catat Kinerja Positif, Pupuk Kaltim Siap Tembus Pasar Global

Whats New
Investasi Migas Berbiaya Tinggi, Investor Butuh Kepastian Hukum

Investasi Migas Berbiaya Tinggi, Investor Butuh Kepastian Hukum

Whats New
Survei Nielsen: Vidio, Disney Hotstar, dan Netflix Paling Banyak Diakses di Mobile Streaming

Survei Nielsen: Vidio, Disney Hotstar, dan Netflix Paling Banyak Diakses di Mobile Streaming

Whats New
LPS Koperasi Bakal Dibahas dalam RUU Perkoperasian, Ini Alasannya

LPS Koperasi Bakal Dibahas dalam RUU Perkoperasian, Ini Alasannya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.