CIMB Niaga: 2019, Nilai Fundamental Rupiah di Kisaran Rp 14.200-Rp 14.800

Kompas.com - 28/11/2018, 17:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Chief Economist PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) Adrian Panggabean mengungkapkan, nilai fundamental rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) tahun 2019 ada di kisaran Rp 14.200-Rp 14.800.

Perhitungan tersebut menurut Adrian, berdasarkan pada dua pendekatan yakni daya beli dan inflasi, serta lewat pendekatan perbedaan suku bunga.

“Nilai rupiah secara fundamental, pertama yakni berdasar purchasing power. Yakni dari daya beli yang bergantung dari inflasi Indonesia yang dibandingkan dengan AS. Kita lihat rerata inflasi jangka panjang selama 15 tahun terakhir," sebut dia di Jakarta, Rabu (28/11/2018).

Setelah menghitung dan diambil rata-ratanya, ditemukan angka perbedaan yakni 3-3,5 persen depresiasi rupiah terhadap dollar AS.

Baca juga: Faisal Basri: Rupiah Menguat Bukan karena Keringat Kita...

"Artinya tahun 2019, berdasar purchasing power Rp 14.200-Rp 14.300, around that level," tutur Andrian

Kemudian, metode kedua yakni dengan pendekatan perbedaan suku bunga antara Indonesia dan AS, dimana Adrian menyampaikan menggunakan nominal interest rate selama 5 tahun terakhir.

"Perbedaan nominal interest rate 6-7 persen, artinya selama 5 tahun terakhir depreciation rate rupiah terhadap dollar AS mungkin sekitar 6,5-7 persen," kata dia.

Berdasarkan metode ini, Adrian memproyeksi nilai fundamental rupiah tahun 2019 berada di kisaran Rp 14.800.

Namun realita di lapangan untuk nilai perdagangan rupiah biasanya diikut sertakan karena berbagai sentimen seperti keadaan global dan politik.

"Secara teknikal dengan memasukkan faktor sentimen dan faktor cross-currency movement, maka trading rate (rentang perdagangan) rupiah sekitar Rp 14.400-Rp 15.200 base on technical analysis rupiah di tahun 2019," ungkap Adrian.

Proyeksi rupiah ini juga berasal dari proyeksi rasio defisit neraca berjalan (current account deficit/ CAD) Indonesia pada 2019 sebesar 3 persen.  Hal ini menurut Adrian, ada dua penyebab yaitu impor migas dan impor kebutuhan infrastruktur.

Selain itu, kenaikan bunga acuan BI 7-DRR rate juga turut andil karena proyeksi kenaikan Fed Fund Rate (FFR) bisa sampai dua sampai tiga kali pada tahun depan. Dimana, Adrian memproyeksi kenaikan bunga acuan The Fed di semester I tahun 2019 akan terjadi dua kali dan semester II tahun 2019 sebanyak satu kali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stakeholder Adalah: Definisi, Jenis, Peran, Fungsi, dan Contohnya

Stakeholder Adalah: Definisi, Jenis, Peran, Fungsi, dan Contohnya

Earn Smart
Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan lewat HP dengan Mudah

Cara Bayar Iuran BPJS Kesehatan lewat HP dengan Mudah

Spend Smart
Majukan Pangan Indonesia, ID Food Lakukan Sejumlah Langkah Transformasi Lanjutan

Majukan Pangan Indonesia, ID Food Lakukan Sejumlah Langkah Transformasi Lanjutan

Rilis
Komisaris: Pengertian, Peran, Tugas, Tanggung Jawab, dan Gajinya

Komisaris: Pengertian, Peran, Tugas, Tanggung Jawab, dan Gajinya

Whats New
Cara Transfer Pulsa XL ke Sesama XL dan Axis dengan Mudah

Cara Transfer Pulsa XL ke Sesama XL dan Axis dengan Mudah

Spend Smart
Ada Pameran Arsip dan Mobil Kepresidenan di Sarinah, Erick Thohir: Momen Milenial Kenali Sejarah RI

Ada Pameran Arsip dan Mobil Kepresidenan di Sarinah, Erick Thohir: Momen Milenial Kenali Sejarah RI

Whats New
Perkuat Ekosistem 'Cashless', BNI Gandeng Indomaret

Perkuat Ekosistem "Cashless", BNI Gandeng Indomaret

Whats New
Syarat dan Cara Transfer Pulsa Indosat Terbaru 2022

Syarat dan Cara Transfer Pulsa Indosat Terbaru 2022

Spend Smart
Ada Aturan PSE , Pemerintah Didorong Percepat Pembahasan RUU Perlindungan Data Pribadi

Ada Aturan PSE , Pemerintah Didorong Percepat Pembahasan RUU Perlindungan Data Pribadi

Whats New
Harga Gandum Meningkat, Komisi IV Dukung Kementan Perluas Substitusi Pangan Lokal dengan Sorgum

Harga Gandum Meningkat, Komisi IV Dukung Kementan Perluas Substitusi Pangan Lokal dengan Sorgum

Whats New
Mengenal Perusahaan Outsourcing, Penyedia Jasa yang Kerap Dibutuhkan Perusahaan Multinasional

Mengenal Perusahaan Outsourcing, Penyedia Jasa yang Kerap Dibutuhkan Perusahaan Multinasional

Rilis
Atasi Kompleksitas Distribusi ke Warung Kelontong, GoToko Lanjutkan Ekspansi Bisnis

Atasi Kompleksitas Distribusi ke Warung Kelontong, GoToko Lanjutkan Ekspansi Bisnis

Whats New
Dinilai Terlalu Tinggi, Ekonom Usulkan Tarif Ojol Naik Maksimal 10 Persen

Dinilai Terlalu Tinggi, Ekonom Usulkan Tarif Ojol Naik Maksimal 10 Persen

Whats New
Apa Itu Koperasi: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Tujuan, dan Prinsipnya

Apa Itu Koperasi: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Tujuan, dan Prinsipnya

Earn Smart
7 Cara Membuat CV Lamaran Kerja secara Online, Mudah dan Gratis

7 Cara Membuat CV Lamaran Kerja secara Online, Mudah dan Gratis

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.