Ada Tol Bocimi, Perjalanan ke Sukabumi Jadi Lebih Singkat

Kompas.com - 01/12/2018, 19:22 WIB
Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi), Minggu (8/4/2018). Waskita KaryaTol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi), Minggu (8/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya jalan tol Bogor-Ciawi- Sukabumi (Bocimi) Seksi 1 Ciawi-Cigombong praktis memangkas jarak dan waktu tempuh masyarakat Jabodetabek menuju Sukabumi.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan, waktu tempuh yang dipangkas cukup signifikan.

"Saya kira banyak sekali (waktu yang dipangkas). Kalau tidak lewat tol itu 1,5 jam dari Ciawi ke Cigombong," ujar Basuki saat ditemui di Gerbang tol Cigombong 1, Sabtu (1/12/2018).

Sementara itu jika mewati jalan tol Bocimi, waktu tempuhnya hanya 15 menit.

"Makanya Presiden minta diresmikan hari ini," kata Basuki.

Baca juga: Sempat Mangkrak 21 Tahun, Jokowi Resmikan Tol Bocimi Seksi 1

Sukabumi memiliki sejumlah potensi, terutama di sektor pariwisata. Dengan kemudahan perjalanan menuju Sukabumi, maka diharapkan menjadi pintu masuk pertumbuhan kegiatan ekonomi baru karena semakin banyak minat pengunjungnya.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, tol Bocimi akan menjadi alternatif masyarakat yang berlibur agar tak melulu ke Bandung pada akhir pekan.

"Harapannya adalah kemudahan aksesbilitas ke Sukabumi dan ke Jakarta. Masyarakat dan juga industri bisa menggunakan," kata Budi Karya.

Tol Bocimi terbagi ke dalam empat seksi. Seksi 2 Cigombong–Cibadak sepanjang 11,98 kilometer, Seksi 3 Cibadak–Sukabumi Barat sepanjang 13,7 kilometer dan Seksi 4 Sukabumi Barat–Sukabumi Timur sepanjang 13,05 kilometer.

Baca juga: Jokowi Heran Proyek Tol Bocimi Mangkrak hingga 21 Tahun

Pembangunan tol ini sedianya dimulai pada 1997. Namun, karena proses pembebasan lahannya yang sulit, akhirnya pembangunan pun mangkrak.

Tak hanya itu, kepemilikan saham PT Trans Jabar Tol selaku pengelola jalan tol ini juga sempat berpindah-pindah, mulai dari konsorsium Bukaka Teknik Utama, Bakrie Group, hingga MNC Group.

Namun, karena tak kunjung menunjukkan perkembangan signifikan, pada 2015 Presiden Joko Widodo akhirnya memerintahkan PT Waskita Karya (Persero) Tbk melalui anak usahanya, Waskita Toll Road, mengambil alih proyek ini.

Sejak diambil alih pada 2015, kini pekerjaan proyek ini menunjukkan perkembangan positif.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X