Ini Alasan Emiten Sulit Terbitkan Sukuk - Kompas.com

Ini Alasan Emiten Sulit Terbitkan Sukuk

Kompas.com - 06/12/2018, 12:24 WIB
Ilustrasi pergerakan harga sahamTHINKSTOCKS Ilustrasi pergerakan harga saham

JAKARTA, KOMPAS.com - Head of Fixed Income Researh PT Mandiri Sekuritas Handy Yunianto mengatakan, pasar obligasi syariah atau sukuk di Indonesia masih didominasi oleh instrumen pemerintah.

Adapun total penerbitan sukuuk dibandingkat total penerbitan obligasi konvesnional sebesar 22-30 persen. Saat ini juga belum ada global bond sukuk untuk korporasi di Indonesia.

Handy mengakui sejumlah emiten masih menemui sejumlah kendala dalam menerbitkan sukuk. Salah satunya yakni kekhawatiran bahwa sukuk akan sepi peminat.

"Kekhawatiran emiten tidak dapat memenuhi persyaratan penerbitan sukuk dan khawatir tidak ada demand," ujar Handy di Jakarta, Rabu (5/12/2018).

Baca juga: Meningkat, Kontribusi Sukuk Negara untuk Pembiayaan APBN

Untuk persoalan tersebut, Handy mengusulkan agar ada sosialisasi lebih luas mengenai skema akad ke emiten dan meningkatkan investor sukuk. Caranya bisa dengan memberi insentif pajak bagi investor. Selain itu, kendala yang juga dihadapi emiten adalah tidak memenuhi aspek komersial, misalnya batasan size issuances dan rating.

"Adanya underlying transaction mungkin bisa jadi pertimbangan untuk mendongkrak rating supaya penerbitan sukuk korporasi bisa lebih banyak lagi," kata Handy.

Selain itu, OJK dan pemerintah didorong dapat mengapresiasi sekuritas dengan pembobotan Penilaian yang berbeda pada saat penghitungan parameter perusahaan Sekuritas terbaik. Misalnya, OJK dapat memberikan bobot yang lebih besar bagi Perusahaan Sekuritas, jika membantu penerbitan sukuk dibanding yang hanya menerbitkan obligasi, memiliki program dan mengikutsertakan para karyawannya pada workshop atau pendidikan pasar modal syariah secara regular dan terencana, serta memiliki Ahli Syariah Pasar Modal.

Baca juga: Pembelian Sukuk Negara Kian Mudah


Sementara dari sisi investor, permasalahan yang ditemui adalah risiko likuiditas. Hal ini menjadi permasalahan yang menonjol bagi investor karena jika ingin menjual atau beli obligasi, harganya bisa jauh dari harga sewajarnya.

Oleh karena itu, menurut Handy, perlu dibuat seri sukuk yang tenornya berbeda dengan konvensional sehingga jadi tidak langsung head to head dengan obligasi konvensional.

"Jadi mungkin buat seri tertentu hanya dipunyai sukuk. Ini cara sukuk jadi lebih aktif di market," kata Handy.



Close Ads X