Lebih Besar dari Perkiraan, 3 Fakta Mengenai Belanja Daring di Indonesia

Kompas.com - 12/12/2018, 12:13 WIB
Ilustrasi Thinkstock/DavilesIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kemeriahan festival belanja akhir tahun dimulai dari Single’s Day, atau November 11 (11.11) dan puncaknya pada Desember 12 (12.12) mencerminkan potensi online commerce di Indonesia. Akan tetapi, seberapa besarkah potensi ini?

Menurut hasil laporan McKinsey & Company The digital archipelago: How online commerce is driving Indonesia’s economic development, ada 3 fakta yang merepresentasikan bagaimana dunia e-commerce ini bisa sedemikian cepat dililhat khalayak.

1. Online commerce di Indonesia berkembang pesat

“Riset kami menunjukkan bahwa sekitar 30 persen dari online commerce, setara dengan penjualan senilai 2.5 miliar dollar AS pada 2017 adalah pembelanjaan tambahan yang tidak akan ada tanpa online commerce," ujar Managing Partner McKinsey & Company Simon Wintels.

Dalam laporannya, McKinsey memprediksi bahwa penjualan online commerce di Indonesia akan mencapai 65 miliar dollar AS per tahun pada 2022. Angka ini delapan kali lebih dari 8 miliar dollar AS yang dicetak di 2017.

Dengan adanya online commerce yang mendorong konsumsi, penjualan offline tidak saja berpindah ke platform online; namun yang ada adalah online commerce mendorong peningkatan penjualan secara menyeluruh.

2. Online commerce akan mengantarkan produk Indonesia ke seluruh dunia

“Ketertarikan konsumen-konsumen pada tingkat global mencerminkan tumbuhnya permintaan pasar-pasar internasional atas produk-produk dari Indonesia.

Sektor-sektor lain harus belajar dari sektor perhiasan karena secara keseluruhan, ekspor Indonesia melalui online commerce masih rendah dengan banyaknya penjual-penjual lokal yang belum menjangkau pasar internasional," jelas Managing Partner McKinsey & Company Indonesia Phillia Wibowo.

McKinsey mengestimasi bahwa online commerce dapat memfasilitasi ekspor baru senilai hingga 65 milliar dollar AS, atau setara dengan 40 persen dari ekspor manufaktur saat ini.

Sektor di Indonesia yang sudah merasakan manfaat dari ekspor melalui online commerce adalah sektor perhiasan. Ekspor perhiasan telah bertumbuh dari tingkat yang rendah hingga menyentuh 4 miliar dollar AS pada 2016, atau setara dengan nilai ekspor tembaga dan batu bara Indonesia.

Bali adalah contoh yang baik, dengan pertumbuhan ekspor perhiasan sebanyak 20 persen dari Oktober hingga November 2017. Ekspor bertumbuh karena para pengrajin dan penjual lokal menggunakan platform online untuk menjangkau konsumen internasional.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.