Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dibayangi Perang Dagang, Boeing Buka Pabrik Pesawat di China

Kompas.com - 16/12/2018, 07:30 WIB

ZHOUSAN, KOMPAS.com - Pabrikan pesawat Boeing Co membuka pabrik pesawat seri 737 pertamanya di China, Sabtu (15/12/2018). Ini dilakukan meski AS dan China masih dalam tahap gencatan perang dagang.

Dikutip dari Reuters, Minggu (16/12/2018), pembukaan pabrik ini adalah investasi strategis Boeing. Tujuannya tidak lain adalah untuk membangun kepemimpinan penjualan terhadap pesaing terberatnya, Airbus.

Boeing pun mengirimkan pesawat seri 737 pertamanya yang dirakit di pabrik di Zhousan, sekira 290 km tenggara Shanghai. Pesawat tersebut merupakan pesanan maskapai Air China.

Boeing dan Airbus memperluas jejak mereka di China, sejalan dengan ambisi memenangkan pesanan dari pasar penerbangan dengan pertumbuhan tercepat di dunia tersebut. China diprediksi bakal menyalip AS sebagai pasar penerbangan terbesar di dunia dalam satu dekade mendatang.

Baca juga: Lion Air Makin Yakin Batalkan Pesanan Pesawat ke Boeing

Boeing menanam investasi sebesar 33 juta dollar AS pada tahun 2017 untuk menjadi pemegang saham mayoritas di perusahaan aviasi Commercial Aircraft Corp of China (COMAC) untuk membangun pusat perakitan, yang merakit interior dan mengecat badan pesawat.

Pada tahun 2017 lalu, Boeing mengklaim melakukan pengiriman 1 dari 4 pesawat jetliner produksinya ke China. Boeing pun memprediksi permintaan 7.700 pesawat seri 737 dalam 20 tahun mendatang dengan nilai 1,2 triliun dollar AS.

Namun, peresmian pabrik baru Boeing tersebut dihantui perang dagang AS dan China. Dua ekonomi terbesar dunia tersebut kini dalam masa gencatan 90 hari untuk menegosiasi perjanjian perdagangan.

"Apakah saya gugup dengan situasi ini? Ya, tentu saja. Lingkungan (bisnis) sangat menantang. Kita harus tetap mewaspadai laju permainan di China. Dalam jangka panjang, saya rasa kita bisa melaluinya," ujar John Bruns, Presiden Direktur Boeing China.

Bruns mengaku optimistis dengan perundingan perdagangan antara AS dan China.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Reuters
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar 8 Perusahaan Teknologi Dunia yang Lakukan PHK Massal 2023, Mulai dari IBM sampai Microsoft

Daftar 8 Perusahaan Teknologi Dunia yang Lakukan PHK Massal 2023, Mulai dari IBM sampai Microsoft

Whats New
KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua Canangkan ZI-WBK, Apa Itu?

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua Canangkan ZI-WBK, Apa Itu?

Whats New
Suku Bunga Acuan Terus Naik, SBN Kian Menarik?

Suku Bunga Acuan Terus Naik, SBN Kian Menarik?

Whats New
KKP Menakar Kontribusi Lamun dalam Pengelolaan Karbon Biru

KKP Menakar Kontribusi Lamun dalam Pengelolaan Karbon Biru

Whats New
[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

Whats New
Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Whats New
Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Whats New
Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Whats New
Pancing Minat Konsumen di DI Yogyakarta, PGN Bangun 12.900 Sambungan Jargas Rumah Tangga

Pancing Minat Konsumen di DI Yogyakarta, PGN Bangun 12.900 Sambungan Jargas Rumah Tangga

Whats New
Optimalkan 'Idle Cash', Perusahaan Bisa Manfaatkan Aplikasi Reksa Dana

Optimalkan "Idle Cash", Perusahaan Bisa Manfaatkan Aplikasi Reksa Dana

Whats New
Ingin Sanksi PKU Dicabut, Kresna Life Tawarkan Skema Pembayaran ke Pemegang Polis

Ingin Sanksi PKU Dicabut, Kresna Life Tawarkan Skema Pembayaran ke Pemegang Polis

Whats New
BCA: Pelaku Utama Pembobolan Rekening Bukan Tukang Becak, tapi Kenalan Korban

BCA: Pelaku Utama Pembobolan Rekening Bukan Tukang Becak, tapi Kenalan Korban

Whats New
Bank Jago Bidik Pelaku UMKM Digital demi Dongkrak Kredit

Bank Jago Bidik Pelaku UMKM Digital demi Dongkrak Kredit

Whats New
Gandeng Induk Usaha, Mandiri Tunas Finance Gelar MTF Expo 2023

Gandeng Induk Usaha, Mandiri Tunas Finance Gelar MTF Expo 2023

Whats New
Bank Mandiri Sediakan ATM Setor Tarik Rp 10.000, Ini 5 Lokasinya

Bank Mandiri Sediakan ATM Setor Tarik Rp 10.000, Ini 5 Lokasinya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+