Kisah Sahniati Rintis Usaha Anyaman Ketak Beromzet Rp 70 Juta Seminggu

Kompas.com - 21/12/2018, 12:00 WIB

LOMBOK, KOMPAS.com - Menjadi perempuan tangguh yang mampu mencukupi kebutuhan keluarga bukanlah hal mudah. Namun, bagi Sahniati, seorang pengusaha anyaman ketak di Desa Rarang Batas, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat itu bukanlah hal mustahil.

Ia pun berhasil menjadi pengusaha anyaman ketak setelah melewati banyak rintangan.

Sejak menikah pada tahun 1988, ia telah bekerja serabutan dari menjadi penjual nasi bungkus di sekolah sekitar hingga pengepul anyaman ketak. Kendati demikian, ia mengaku pekerjaan itu tidak dapat memenuhi kebutuhan keluarganya.

Bahkan, menurut Sahniati, ia pernah bekerja di Sumatera selama dua tahun untuk menambah pemasukan keuangan keluarganya.

"Pas baru nikah tahun 1988, saya hidupnya dari bawah. Saya juga kerja ke Sumatera dari tahun 1989 sampai 1991. Terus saya balik lagi ke rumah buat jualan nasi di sekolah. Jualannya itu pagi, kalau sore jadi pengepul kepak," kata Sahniati kepada Kompas.com di rumahnya di Desa Rarang Batas, Lombok Timur, Selasa (18/12/2018).

Baca juga: Keuangan Inklusif, BTPN Syariah Berdayakan Perempuan Keluarga Pra-Sejahtera

Hingga akhirnya, Sahniati memutuskan untuk mulai fokus pada usaha jualan nasi bungkus di sekolah sekitar rumahnya. Ia pun memberanikan diri untuk meminjam modal usaha pada PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Syariah Tbk melalui program pemberdayaan nasabah perempuan.

Ia meminjam modal usaha pertama kali sebesar Rp 3 juta.

"Modal awal itu Rp 3 juta, terus pinjam lagi Rp 5 juta. Kalau modal awal itu untuk jualan makanan (nasi bungkus) di sekolah. Kalau modal kedua dipakai buat jualan ikan asin," kata Sahniati.

Lalu, Sahniati berpikir, usaha makanannya kurang menjanjikan. Ia tidak mampu mendapatkan laba yang cukup untuk mencukupi kebutuhan keluarganya. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk mulai kembali fokus pada usaha anyaman ketak.

Sejak 2016, ia memutuskan untuk mendirikan sendiri usaha anyaman ketak. Ia mendapatkan pinjaman senilai Rp 15 juta dari BTPN Syariah.

"2016 sudah mulai kerajinan ketak. Kalau jualan makanan cuma dapat maksimal Rp 400 ribu, jadi tetap kurang. Makanya saya memutuskan untuk jualan (anyaman) ketak saja," kata Sahniati.

Baca juga: BTPN Syariah Siapkan Bankir Pemberdaya Dampingi Nasabah Perempuan

Walaupun bisnisnya tidak selalu berjalan mulus, Sahniati mengaku merasa terbantu dengan adanya pinjaman modal usaha dari BTPN Syariah. Ia mengaku bisa mencukup kebutuhan keluarganya bahkan membangun rumahnya karena usaha yang dibangunnnya bisa berkembang pesat.

Hingga saat ini, ia telah memasarkan hasil anyaman miliknya ke kota Mataram hingga Pulau Bali. Dalam seminggu ia mampu menjual anyaman dengan omset mencapai Rp 70 juta.

Harga satu anyaman berkisar Rp 75.000 hingga Rp 200.000 tergantung pada tingkat kesulitan anyamannya.

"Saya senang karena bisa dibantu BTPN Syariah. Saya sering mau nyerah kalau sudah rugi, tapi saya diberi semangat lagi sama mbak-mbak ini (community officer BTPN Syariah). Pas gempa Lombok itu kan juga turun. Biasanya seminggu bisa dapat Rp 70 juta, ini hanya dapat Rp 5 juta," ujar Sahniati.

Sahniati, pengusaha anyaman ketak di Desa Rarang Batas, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat. Foto diambil Selasa (18/12/2018).KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELA Sahniati, pengusaha anyaman ketak di Desa Rarang Batas, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat. Foto diambil Selasa (18/12/2018).

"Tapi saya diberi semangat lagi. Disuruh ingat lagi (oleh community officer) tentang perjuangannya sampai bisa seperti sekarang bahkan sampai bisa bangun rumah. Makanya saya semangat lagi jual ke Bali dan Mataram. Ya sudah mulai kembali normal, saya memang gak ambil untung (laba) banyak. Yang penting selalu lancar," lanjut dia.

Baca juga: Digitalisasi Buka Peluang Perempuan Lebih Terlibat di Dunia Industri

Seperti diketahui, BTPN syariah mengembangkan model bisnis keuangan inklusif melalui program pemberdayaan nasabah perempuan. Program pemberdayaan perempuan itu telah dimulai sejak 2011 yang diperuntukkan untuk perempuan-perempuan produktif dari keluarga pra-sejahtera.

Para nasabah perempuan terpilih akan mendapatkan modal usaha dengan jumlah minimum Rp 2 juta. Melalui program tersebut, BTPN Syariah memberikan kesempatan kepada perempuan-perempuan Indonesia dari keluarga pra-sejahtera untuk berjuang dan mewujudkan hidup yang lebih baik.

Para nasabah nantinya akan dilayani dan didampingi oleh bankir pemberdaya. Bankir pemberdaya adalah karyawan BTPN syariah yang membantu melayani urusan perbankan sekaligus memberikan pendampingan pada para nasabah terkait pengelolaan keuangan. Mereka akan mendatangi rumah masing-masing nasabah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Pekerjaan Pemeliharaan di Tol Padaleunyi, Simak Jadwal dan Lokasinya

Ada Pekerjaan Pemeliharaan di Tol Padaleunyi, Simak Jadwal dan Lokasinya

Whats New
[POPULER MONEY] Akibat bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking | Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia

[POPULER MONEY] Akibat bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking | Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia

Whats New
Negara G7 Akan Larang Impor Emas Rusia

Negara G7 Akan Larang Impor Emas Rusia

Whats New
Syarat dan Cara Mengajukan Pinjaman BCA Tanpa Agunan

Syarat dan Cara Mengajukan Pinjaman BCA Tanpa Agunan

Whats New
Syarat dan Cara Mengajukan Kartu Kredit Mandiri lewat HP

Syarat dan Cara Mengajukan Kartu Kredit Mandiri lewat HP

Whats New
Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Whats New
Para Pemilik Holywings, Club Malam yang Promosinya Menuai Kontroversi

Para Pemilik Holywings, Club Malam yang Promosinya Menuai Kontroversi

Whats New
Cek Besaran Gaji Ke-13 PNS yang akan Cair Mulai 1 Juli 2022

Cek Besaran Gaji Ke-13 PNS yang akan Cair Mulai 1 Juli 2022

Whats New
Daftar PNS dan ASN yang Bakal Terima Gaji Ke-13 pada Juli 2022

Daftar PNS dan ASN yang Bakal Terima Gaji Ke-13 pada Juli 2022

Whats New
Apa Saja Akibatnya bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking?

Apa Saja Akibatnya bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking?

Spend Smart
Erick Thohir Perintahkan KAI 'Blacklist' Pelaku Pelecehan Seksual di KA dan Segera Proses Sanksi Hukumnya

Erick Thohir Perintahkan KAI "Blacklist" Pelaku Pelecehan Seksual di KA dan Segera Proses Sanksi Hukumnya

Whats New
Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia Ditargetkan Rampung September Mendatang

Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia Ditargetkan Rampung September Mendatang

Whats New
Ini Cara Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Ini Cara Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Whats New
Suguhkan Pencak Silat, Shopee Java in Paris Tuai Antusiasme Tinggi

Suguhkan Pencak Silat, Shopee Java in Paris Tuai Antusiasme Tinggi

Whats New
Pasar Persaingan Sempurna: Pengertian, Contoh, dan Ciri-cirinya

Pasar Persaingan Sempurna: Pengertian, Contoh, dan Ciri-cirinya

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.