China Beri Lampu Hijau untuk Beras Impor Amerika Serikat

Kompas.com - 29/12/2018, 08:34 WIB
Ilustrasi berasKOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Ilustrasi beras

BEIJING, KOMPAS.com - Pemerintah China telah memberi lampu hijau untuk impor beras dari Amerika Serikat.

Hal tersebut diumumkan oleh institusi kepabeanan setempat pada Jumat (28/12/2018) sebagai salah satu langkah dalam gencatan tarif antara Amerika Serikat dan China untuk mengurangi ketegangan perang dagang.

Beras impor asal AS yang telah melalui proses pemeriksaan dan karantina akan diizinkan untuk memasuki China.

Baca juga: Delegasi AS akan Sambangi China untuk Negosiasi Perang Dagang

Eksportir beras asal AS yang ingin memasuki pasar China harus sudah terdaftar pada Departemen Pertanian AS dan patuh pada peraturan perundang-undangan fitosanitasi (peraturan terkait kesehatan tumbuhan dari hama dan penyakit yang masuk dari luar negeri) Amerika Serikat dan China.

Perizinan tersebut diberikan setelah lebih dari satu tahun kedua negara tersebut menyutujui peraturan fitosanitasi yang mengizinkan beras asal Amerika Serikat memasuki pasar China untuk pertama kalinya.

Sebagai catatan, hubungan antara China dengan AS terus mencair setelah gencatan tarif yang disepakati oleh Presiden Donald Trump dan Presiden Xi Jinping pada pertemuan G-20 di Buenos Aires, beberapa waktu lalu.

Awal bulan ini, China menyatakan telah kembali membeli kedelai asal AS dan mereka mengumumkan akan menangguhkan tarif tambahan yang rencananya akan diberlakukan untuk mobil serta suku cadang asal AS mulai 1 Januari 2019.

Baca juga: Ekonomi Dunia Akan Merasakan Nyeri Perang Dagang pada 2019

Adapun pada awal Januari, rencananya China dan AS akan bertemu untuk melanjutkan negosiasi perang dagang.


Terkini Lainnya

Tahun Ini, PLN Bidik Penjualan Listrik 245 Terawatt

Tahun Ini, PLN Bidik Penjualan Listrik 245 Terawatt

Whats New
 Dirut Krakatau Steel Mengaku Tak Kenal dengan Swasta yang Ditangkap KPK

Dirut Krakatau Steel Mengaku Tak Kenal dengan Swasta yang Ditangkap KPK

Whats New
Salah Satu Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Tunjuk PLT

Salah Satu Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Tunjuk PLT

Whats New
Daftar 100 Saham Anggota Indeks KOMPAS100

Daftar 100 Saham Anggota Indeks KOMPAS100

Whats New
Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Pastikan Kinerja Perusahaan Tak Terpengaruh

Direkturnya Ditangkap KPK, Krakatau Steel Pastikan Kinerja Perusahaan Tak Terpengaruh

Whats New
Impor Bawang Putih 100.000 Ton dari China, Bulog Siapkan Rp 500 Miliar

Impor Bawang Putih 100.000 Ton dari China, Bulog Siapkan Rp 500 Miliar

Whats New
Inspirasi Usaha: Warjak, Jadi Juragan Warung Nasi Tanpa Repot

Inspirasi Usaha: Warjak, Jadi Juragan Warung Nasi Tanpa Repot

Work Smart
Ini Hal yang Harus dan Jangan Dilakukan Saat Menyiapkan Anggaran Pernikahan

Ini Hal yang Harus dan Jangan Dilakukan Saat Menyiapkan Anggaran Pernikahan

Earn Smart
Sempet Mengamen, Sendi Kini Jadi Bos Kosmetik Beromzet Miliaran Rupiah

Sempet Mengamen, Sendi Kini Jadi Bos Kosmetik Beromzet Miliaran Rupiah

Work Smart
Akibat Tragedi 737 Max 8, Nilai Pasar Boeing Lenyap 40 Miliar Dollar AS

Akibat Tragedi 737 Max 8, Nilai Pasar Boeing Lenyap 40 Miliar Dollar AS

Whats New
Punya Potensi Besar, Industri Keramik Jadi Sektor Unggulan Indonesia

Punya Potensi Besar, Industri Keramik Jadi Sektor Unggulan Indonesia

Whats New
Awal Mei, Masyarakat Sudah Bisa Nikmati Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3

Awal Mei, Masyarakat Sudah Bisa Nikmati Tol Pandaan-Malang Seksi 1-3

Whats New
Dirut Krakatau Steel soal OTT KPK: Aman Dong, Saya Kan Tukang Benah-benah...

Dirut Krakatau Steel soal OTT KPK: Aman Dong, Saya Kan Tukang Benah-benah...

Whats New
Hadapi Era Disrupsi, BNI Syariah Siapkan Digitalisasi Ekosistem Halal

Hadapi Era Disrupsi, BNI Syariah Siapkan Digitalisasi Ekosistem Halal

Rilis
Tak Ingin Jago 'Kandang', Sehati TeleCT Sasar Tiga Benua Pasarkan Produk

Tak Ingin Jago "Kandang", Sehati TeleCT Sasar Tiga Benua Pasarkan Produk

Whats New

Close Ads X