Sri Mulyani: Kalau Saya Bicara Pajak Tinggi, Wajah Anda Beku...

Kompas.com - 31/01/2019, 14:54 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani di Nusa Dua, Bali, Kamis (6/12/2018) Kompas.com/YOGA SUKMANAMenteri Keuangan Sri Mulyani di Nusa Dua, Bali, Kamis (6/12/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani memastikan, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) akan lebih hati-hati membicarakan penerimaan pajak yang tinggi.

Hal itu lantaran masih "alerginya" sebagian masyarakat Indonesia bila mendengar dan membicarakan penarikan perpajakan.

"Kami sebagai pengelola fiskal diharapkan untuk hati-hati, karena saya berhadapan dengan investor seperti Anda," ujarnya dalam acara Asian Insight Conference di Jakarta, Kamis (31/1/2019).

"Kalau saya bicara penerimaan pajak tinggi wajah anda frozen (beku) dan tidak happy," sambung Sri Mulyani.

Baca juga: Sri Mulyani Sebut di Tahun Politik Banyak Orang Terobsesi dengan Utang dan Pajak

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu mengatakan, pihaknya lebih mencari titik kebahagiaan yang optimal antara wajib pajak dan pemerintah.

Sri Mulyani melanjutkan, titik kebahagiaan itu berupa penarikan pajak di satu sisi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Sedangkan di sisi lain, pemerintah juga memberikan berbagai insentif pajak.

Perempuan yang kerap disapa Ani itu juga mengatakan, reformasi perpajakan tetap akan dilanjutkan. Pelayanan pajak di Direktorat Jenderal Pajak juga terus ditingkatkan agar menjadi lebih baik.

Baca juga: Ekonom: Masyarakat Kerap Keliru Pahami Utang Negara

Diharapkan dengan upaya perbaikan itu, penerimaan pajak bisa naik. Meski begitu peningkatan penerimaan pajak juga harus diiringi dengan peningkatan integritas petugas pajak.

"Integrity jadi kemampuan yang penting. Ini bukan hanya naik turunin  rate pajak sehingga tax ratio naik," kata dia.

Realisasi penerimaan negara memang mencapai target pada 2018, namun tidak dari sisi pajak. Realisasi penerimaan pajak sepanjang tahun 2018 hanya Rp 1.316 triliun.

Penerimaan pajak pada 2018 itu mencapai 92,4 persen dari target di APBN Rp 1.424 triliun.

Rincian penerimaan pajak yakni PPh Migas Rp 64,7 triliun dan PPh Non Migas Rp 1.251,2 triliun. Masing-masing tumbuh 28,6 persen dan 13,7 persen dari 2017.

Hal berbeda justru terjadi di penerimaan bea dan cukai yang melebihi target di APBN 2018. Total penerimaannya mencapai Rp 205,5 triliun, atau 106 persen dari target.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkop UKM Identifikasi Koperasi yang Memungkinkan Produksi Minyak Goreng

Menkop UKM Identifikasi Koperasi yang Memungkinkan Produksi Minyak Goreng

Whats New
Kalkulasi Peluang dan Risiko Investasi Tesla di Indonesia

Kalkulasi Peluang dan Risiko Investasi Tesla di Indonesia

Whats New
Lelang Rumah Murah di Medan dan Palembang, Nilai Limit di Bawah Rp 250 Juta

Lelang Rumah Murah di Medan dan Palembang, Nilai Limit di Bawah Rp 250 Juta

Spend Smart
Oscar Living Melantai di BEI, Harga Sahamnya Rp 100 Per Lembar

Oscar Living Melantai di BEI, Harga Sahamnya Rp 100 Per Lembar

Rilis
Kinerja Telkom Diprediksi Cerah hingga Akhir Tahun

Kinerja Telkom Diprediksi Cerah hingga Akhir Tahun

Rilis
Nasabah Bumiputera Bakal Demo 3 Hari, Sambangi DPR dan OJK

Nasabah Bumiputera Bakal Demo 3 Hari, Sambangi DPR dan OJK

Whats New
“R1Q2” Kode Tetap Tangguh dalam Ketidakpastian (Bagian 5 dari 8 Artikel Seri Green Ocean Strategy)

“R1Q2” Kode Tetap Tangguh dalam Ketidakpastian (Bagian 5 dari 8 Artikel Seri Green Ocean Strategy)

Smartpreneur
Saham Twitter Anjlok Lagi, Usai Elon Musk Sebut Ada Manipulasi Alogaritma

Saham Twitter Anjlok Lagi, Usai Elon Musk Sebut Ada Manipulasi Alogaritma

Whats New
Viral Video Unilever PHK Karyawan, Ini Kata Manajemen

Viral Video Unilever PHK Karyawan, Ini Kata Manajemen

Whats New
Contoh Surat Perjanjian Utang Piutang dengan Jaminan Sertifikat Tanah

Contoh Surat Perjanjian Utang Piutang dengan Jaminan Sertifikat Tanah

Spend Smart
 Luna Foundation Guard Lepas Rp 44 Triliun Bitcoin untuk Selamatkan Stablecoin UST

Luna Foundation Guard Lepas Rp 44 Triliun Bitcoin untuk Selamatkan Stablecoin UST

Whats New
Walau BPA Diumumkan, Nasabah AJB Bumiputera akan Tetap Lakukan Aksi 3 Hari

Walau BPA Diumumkan, Nasabah AJB Bumiputera akan Tetap Lakukan Aksi 3 Hari

Whats New
Harga Emas Antam Hari Ini Melonjak Rp 7.000, Simak Rinciannya

Harga Emas Antam Hari Ini Melonjak Rp 7.000, Simak Rinciannya

Whats New
Semakin Tak Berharga, Terra LUNA Kini Diperdagangkan di Level Rp 2,6 Per Keping

Semakin Tak Berharga, Terra LUNA Kini Diperdagangkan di Level Rp 2,6 Per Keping

Spend Smart
Kurs Rupiah terhadap Dollar AS  di 5 Bank

Kurs Rupiah terhadap Dollar AS di 5 Bank

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.