Maskapai Dinilai Tak Mitigasi Efek Kenaikan Tiket

Kompas.com - 12/02/2019, 20:03 WIB
Ilustrasi: Sejumlah maskapai nasional terparkir di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan Kalimantan TimurKOMPAS.com/ Bambang P. Jatmiko Ilustrasi: Sejumlah maskapai nasional terparkir di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Balikpapan Kalimantan Timur

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat Penerbangan, Arista Atmajati menilai selama ini manajemen perusahaan maskapai penerbangan minim memitigasi dampak sebuah kebijakan. Semisal soal kenaikan harga tiket dan pengenaan bagasi berbayar.

"Ada kelemahan. Maskapai kurang siap, kurang mitigasi," kata Arista kepada Kompas.com, Selasa (12/2/2019).

Menurut Arista, sebuah kebijakan atau aturan diterapkan harus disiapkan pola mitigasi dampaknya. Sebab, akan muncul sebuah efek dan reaksi dari mitra, terkhusus calon penumpang.

"Seharusnya mitigasi soal reaksi masyarakat itu harus diperhitungkan. Akibatnya masyarakan syok, psikologis masyarakat harus dipikirkan. Mitigasi itu perlu juga, tidak hanya (ketika) bencana," tuturnya.

Dia menjelaskan, masyarakat sebagai pengguna moda transportasi udara cenderung sangat sensitif soal harga. Apalagi jika ada pengenaan biaya-biaya lain, selain tarif atau harga tiket. Aspek inilah yang perlu diperhatikan dan dipahami para perusahaan penerbangan.

"Apalagi soal harga, masyarakat sensitif," ungkapnya.

Kendati demikian, Arista memahami apa yang dilakukan perusahaan soal kenaikan dan pengenaan bagasi berbayar. Ini semata untuk memperbaiki keuangan perusahaan. Apalagi Indonesia tengah menghadapi low season atau musim sepi penumpang.

"Memang demand-nya rendah. Harga memang tiket Januari 2019 dibanding Januari 2018, memang ada kenaikkan. Itu juga ada sebabnya, karena maskapai tiga tahun belakangan ini banyak yang rugi," sebutnya.

Pemerintah melalui Kementerin Perhubungan mempersilakan maskapai untuk mulai menerapkan bagasi berbayar sejak 22 Januari 2019. Salah satu maskapai yang siap untuk menerapkannya ialah Lion Air. Kini Lion Air telah meniadakan atau menghapur bagasi gratis untuk penumpang.



Close Ads X