Titip Asa Dirgantara pada Pesawat R80 Habibie (Bagian IV - Terakhir)

Kompas.com - 02/10/2017, 09:18 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani

Menurut Desra, harga jual juga seharusnya bukan halangan bagi daya saing pesawat R80. Dia mengatakan, di dunia penerbangan ada semacam standardisasi harga dengan pendekatan tonase, untuk menghitung ongkos pembuatan dan pengembangan pesawat.

“Dari segi harga, (R80) harusnya lebih murah dari kompetitor karena teknologinya lebih tinggi, kenyamanan penumpang juga dirancang lebih baik,” ujar Desra.

Desra menambahkan, vendor yang dipakai untuk melengkapi pembangunan pesawat R80 harus dari Indonesia. Kalau pun belum bisa 100 persen menggunakan komponen lokal, sebut dia, ada penjenjangan persentase komponen dalam negeri itu.

“Targetnya, (produk pesawat R80) bisa penuhi pasar Indonesia lalu 60 persen ekspor untuk pasar ASEAN sampai Amerika Serikat,” ujar Desra.

(Baca juga bagian III serial tulisan ini: Dari Dakota Seulawah, Ide Patungan buat Pesawat R80 Habibie)

Hitungan saat ini, sertifikasi prototipe pesawat R80 akan rampung pada 2022, untuk sudah ada pengantaran 10-15 pesawat R80 pemesanan pertama pada 2025.

Seperti dikutip dari situs PT RAI, minat terhadap pesawat R80 juga sudah mulai berdatangan. Per Februari 2017, tercatat ada 155 pemesanan untuk pesawat ini. Rinciannya, 100 unit pesanan dari PT National Aviation Management (NAM), 20 unit dari PT Trigana Air, 25 unit dari PT Kalstars, dan 10 unit dari PT Aviastar.

Biar tak jadi seperti Patung Pancoran

Saat ini kondisi industri dirgantara Indonesia bisa jadi senasib dengan Patung Dirgantara di Pancoran, Jakarta Selatan. Patung ini tak lagi mengesankan sebuah kebanggaan tentang kapasitas kedirgantaraan sebuah bangsa, alih-alih malah terjepit di antara jalan layang, ribuan kendaraan bermotor, dan kemacetan.

KOMPAS/DIDIE SW Ilustrasi Patung Pancoran

Bahkan, bila rencana jalan tol yang menghubungkan kawasan Pasar Minggu dan Casablanca terwujud, kepala patung ini akan jadi pemandangan di samping jendela kendaraan yang terjebak kemacetan di situ.

Untuk membangkitkan lagi industri dirgantara, tentu tak semudah membalik telapak tangan. Bila hipotesis yang disodorkan Habibie dan Desra memang masuk akal, bisa jadi memang pengenalan publik secara luas tentang proyek pesawat R80 ini bisa jadi harapan baru bagi dunia dirgantara Indonesia.

Kalau Rp 100.000 masih terasa nominal yang terlalu besar buat menyumbang pembuatan pesawat—saat makan saja masih susah, barangkali—boleh saja bila kita mulai dengan menggaungkan lagi semangat sebagai bangsa dengan kemampuan penguasaan teknologi tinggi seperti ini. Sebarkan seluas mungkin.

Kalau bukan mulai dari diri kita sendiri, dari mana perbaikan dan peluang kebaikan akan datang?


Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X