Stok Tinta dan Kertas Menipis, Venezuela Kekurangan Paspor

Kompas.com - 16/10/2017, 10:00 WIB
Warga kota Caracas, Venezuela rela antre berjam-jam di sebuah bank untuk menukar uang pecahan 100 bolivar yang akan dihapus pemerintah. FEDERICO PARRA / AFP Warga kota Caracas, Venezuela rela antre berjam-jam di sebuah bank untuk menukar uang pecahan 100 bolivar yang akan dihapus pemerintah.
|
EditorAprillia Ika

CARACAS, KOMPAS.com - Presiden Venezuela Nicolas Maduro baru-baru ini menandatangani dekrit darurat untuk memperpanjang paspor yang telah habis masa berlakunya selama 2 tahun.

Hal ini disebabkan kurangnya persediaan kertas dan tinta pada lembaga pemerintah yang menerbitkan paspor.

Mengutip Fox News, Senin (16/10/2017), permintaan paspor baru di Venezuela mencapai rekor tertinggi. Setidaknya setengah juta orang telah terkatung-katung di negara itu selama berbulan-bulan menunggu paspor baru.

Kurangnya pasokan kertas, tinta, hingga paspor tersebut menggambarkan kondisi krisis ekonomi dan politik di Venezuela yang belum memperlihatkan tanda berakhir.

(Baca: Pada 2018, Inflasi Venezuela Diprediksi Tembus 2.300 Persen)

 

Pada Agustus 2017, ada 58.000 warga Venezuela yang imigrasi ke Kolombia, tiga kali lipat lebih besar secara rata-rata sejak awal tahun 2017.

Warga Venezuela memilih untuk pindah ke Kolombia guna melarikan diri dari resesi yang sangat parah. Imbas krisis tersebut adalah meningkatnya angka kejahatan dan situasi politik yang terus bergejolak.

Kurangnya persediaan paspor di Venezuela pertama kali diumumkan pada Maret 2017 dan merupakan barang terakhir yang ditambahkan dalam daftar barang yang pasokannya kian tipis di negara di Amerika Selatan tersebut.

Warga Venezuela yang memiliki paspor yang masih berlaku pun sulit untuk bepergian lantaran mata uang bolivar sudah tak ada nilainya lagi.

Sebagai perbandingan, 1 bolivar saat ini setara 10 sen dollar AS. Pun sejumlah maskapai memutuskan untuk menghentikan layanan penerbangan ke Venezuela.

Maskapai penerbangan Kolombia Avianca menghentikan rute ke Venezuela dan maskapai AS Delta Air Lines berencana menghentikan rute ke negara itu pada November 2017 mendatang.

Sejumlah maskapai yang sudah hengkang dari Venezuela antara lain United, LATAM, Lufthansa, Aeromexico, dan Air Canada.

Saat ini hanya ada 10 maskapai penerbangan internasional yang tetap melayani rute ke Venezuela, yakni American Airlines, Air Europa, Air France, Caribbean Airlines, Copa Airlines, Cubana, Iberia, Latin American Wings, Tame, TAP, dan Turkish Airlines.

"Ini adalah tragedi bagi warga Venezuela. Penerbangan komersial sangat kritikal bagi warga Venezuela yang memiliki kemampuan untuk meninggalkan negara dan bagi mereka yang melobi untuk membantu mereka dari luar negeri," ungkap Jason Marczak, direktur di Adrienne Arsht Latin America Center.

Kompas TV Sebagai gantinya, Presiden Venezuela Nicolas Maduro akan gunakan mata uang Yuan.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Fox News

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

India Larang Ekspor Gandum, Ekonom : Bisa Bikin Harga Daging dan Telur Naik

India Larang Ekspor Gandum, Ekonom : Bisa Bikin Harga Daging dan Telur Naik

Whats New
Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Simak Minimarket hingga Supermarket yang Gelar Promo

Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Simak Minimarket hingga Supermarket yang Gelar Promo

Spend Smart
RI Jadi Magnet Kripto Baru, 15 Negara Rembuk di Bali

RI Jadi Magnet Kripto Baru, 15 Negara Rembuk di Bali

Whats New
Sisa 45 Hari, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus 86,55 Triliun

Sisa 45 Hari, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus 86,55 Triliun

Whats New
Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Whats New
Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Whats New
Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Whats New
Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Whats New
Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Whats New
Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Whats New
Cara Membuat Sertifikat Tanah, Beserta Syarat dan Biayanya

Cara Membuat Sertifikat Tanah, Beserta Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Long Weekend, KAI Catat 67.000 Penumpang Berangkat dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Long Weekend, KAI Catat 67.000 Penumpang Berangkat dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Whats New
Cek Besaran Biaya dan Limit Transfer Bank DKI di ATM

Cek Besaran Biaya dan Limit Transfer Bank DKI di ATM

Spend Smart
Awal Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 967.000 per Gram

Awal Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp 967.000 per Gram

Whats New
Sambut Era Society 5.0, Berikut Peran dan Manfaat Digital Manufacturing bagi Bisnis

Sambut Era Society 5.0, Berikut Peran dan Manfaat Digital Manufacturing bagi Bisnis

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.