Menteri Susi Bakal Tenggelamkan 90 Kapal

Kompas.com - 21/10/2017, 08:35 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti saat berada di rumah dinasnya di kawasan Widya Chandra V, Jakarta Selatan, Jumat (20/10/2017). Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti saat berada di rumah dinasnya di kawasan Widya Chandra V, Jakarta Selatan, Jumat (20/10/2017).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Selama tiga tahun pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla, gencar memerangi Illegal, Unreported and Unregulated ( IUU ) Fishing. Adapun Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan yang berperan menjadi "komandan perang" dan sudah menenggelamkan 317 kapal pelaku IUU Fishing.  Susi menyebut, saat ini masih ada kapal pencuri ikan yang akan kembali ditenggelamkan.

"(kapal pencuri ikan) yang siap ditenggelamkan ada 90-an," kata Susi, di rumah dinas kawasan Widya Chandra, Jakarta Selatan, Jumat (20/10/2017).

Kebijakan itu sesuai dengan amanat Undang-undang 45 Tahun 2009 tentang Perikanan. Kapal-kapal yang ditenggelamkan berasal dari berbagi negara, mulai dari China, Vietnam, Filipina, hingga Malaysia. Penenggelaman tersebut dilakukan di berbagai daerah di Indonesia.

Susi mengatakan, hasil penenggelaman kapal tersebut membuat stok ikan meningkat 100 persen. Selain itu, nilai tukar nelayan juga meningkat, karena ikan dapat diakses dari mana saja.

Baca juga: Baca juga : Susi: Kali Ini Kita Buktikan, Negara Menang Lawan Mafia!

Susi juga menyebut, selama tiga tahun terakhir, konsumsi ikan makin meningkat. Data Kementerian Kelautan dan Perikanan mencatat konsumsi ikan pada tahun 2014 sebanyak 38,14 kilogram per kapita, kemudian naik menjadi 41,11 kilogram per kapita pada 2016, dan ditargetkan naik lebih signifikan menjadi 47,12 kilogram per kapita pada akhir 2017.

Di sisi lain, Susi menyebut impor ikan ke Indonesia turun 70 persen.

"Kemudian sekarang masyarakat senang banyak pabrik-pabrik yang dulu mati, mulai hidup lagi. Tapi memang ada 10 pabrik yang akhirnya tutup karena memang mereka juga dari dulu tidak kerja, itu adalah perusahaan-perusahaan yang terafiliasi dengan kegiatan kapal asing pencuri ikan di sini," kata Susi.

Kompas TV Susi Pudjiastuti sempat panik di awal acara.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.