Menhub: Kalau Ada Kereta Api di Palangkaraya Bagus Sekali...

Kompas.com - 24/02/2018, 05:53 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat melakukan peninjauan pengerjaan kapal perintis tol laut di galangan milik PT Stadefast Marine, Pontianak, Kalimantan Barat (23/2/2018) KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat melakukan peninjauan pengerjaan kapal perintis tol laut di galangan milik PT Stadefast Marine, Pontianak, Kalimantan Barat (23/2/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi melakukan kunjungan ke Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Di dalam kesempatan tersebut, Budi sempat berdialog dengan Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran, salah satunya mengenai kelanjutan proyek pembangunan kereta api.

Selama sekitar dua jam di Palangkaraya sebelum melanjutkan perjalanan ke Pontianak, Kalimantan Barat, Budi pun diajukan beberapa pertanyaan terkait kereta api di Kalimantan Tengah. Ia pun memandang, akan sangat baik apabila ada moda transportasi kereta api di provinsi tersebut.

"Pak Gubernur punya daerah, saya yang punya policy (kebijakan). Saya pikir kalau ada kereta api di sini kan bagus sekali," kata Budi di Palangkaraya, Kamis (22/2/2018).

Budi menjelaskan, pembangunan proyek kereta api di Kalteng harus sesuai dengan ketentuan. Ia merinci, ketentuan tersebut baik yang ada di pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

Baca juga: 3 Jurus Kemenhub Urai Kemacetan di Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Oleh karena itu, ia mempersilakan investor untuk melakukan pembicaraan dengan pihak pemerintah provinsi terkait proyek tersebut. Kemudian, barulah proyek tersebut diajukan kepada Kementerian Perhubungan.

"Kalau sudah matang nanti baru sama saya. Kalau bisa cepat, saya support," ungkap Budi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mantan Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) ini pun mengungkapkan, dirinya sebenarnya menginginkan agar proyek kereta api di Kalteng dapat diteruskan. Adapun segala permasalahan yang ada, imbuh dia, diharapkan dapat dibicarakan bersama-sama.

Sebab, sebelumnya sempat ada banyak perbedaan pendapat mengenai proyek tersebut. Oleh karena itu, ia menegaskan bahwa pemerintah pusat dan daerah harus kompak.

Rencana pembangunan rel kereta api Kalteng terdiri atas beberapa jalur, yakni Palangkaraya-Banjarmasin, Kalimantan Selatan sepanjang 180 kilometer. Proyek ini akan menggunakan dana anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN).

Selanjutnya adalah rel kereta api dari Puruk Cahu ke Batanjung melalui Bangkuang sepanjang 425 kilometer yang dibiayai dan dikerjakan konsorsium China Rail Way bersama PT Multi Mega Guna Ganda Semesta yang tergabung di PT Perkeretaapian Tambun Bungai.

Selain itu, rencana membangun rel kereta api menghubungkan Provinsi Kalteng dengan Provinsi Kalimantan Timur yang penyedia dana pelaksananya adalah dari Rusia.

Baca juga: Sistem Ganjil Genap Diterapkan di Pintu Tol Bekasi Barat dan Timur



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Nadin Amizah Rilis Album Mini | Ketika Isyana Sarasvati Kembali ke Khittah | 30 Tahun Album Smashing Pumpkins 'Gish'

[KURASI KOMPASIANA] Nadin Amizah Rilis Album Mini | Ketika Isyana Sarasvati Kembali ke Khittah | 30 Tahun Album Smashing Pumpkins "Gish"

Rilis
Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online dari Handphone

Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online dari Handphone

Work Smart
Mentan Syahrul Sebut Provinsi Bali Jadi Simbol Pertanian Maju

Mentan Syahrul Sebut Provinsi Bali Jadi Simbol Pertanian Maju

Whats New
Baru Capai 37 Persen, Luhut Minta Semua Pihak Fokus Kejar Target UMKM Go Digital

Baru Capai 37 Persen, Luhut Minta Semua Pihak Fokus Kejar Target UMKM Go Digital

Whats New
Tips Investasi Emas sebagai Diversifikasi Aset

Tips Investasi Emas sebagai Diversifikasi Aset

Earn Smart
Ini 3 Strategi agar Bisnis Bertahan Hadapi Perubahan Tren

Ini 3 Strategi agar Bisnis Bertahan Hadapi Perubahan Tren

Smartpreneur
Cara Mengikuti Lelang Online di lelang.go.id

Cara Mengikuti Lelang Online di lelang.go.id

Whats New
IHSG dalam Sepekan Merosot 1,41 Persen, Kapitalisasi Pasar Jadi Rp 7.108,5 Triliun

IHSG dalam Sepekan Merosot 1,41 Persen, Kapitalisasi Pasar Jadi Rp 7.108,5 Triliun

Whats New
UKM Ekspor Tempe ke Jepang, Mendag: Makanan Indonesia Makin Mendunia

UKM Ekspor Tempe ke Jepang, Mendag: Makanan Indonesia Makin Mendunia

Whats New
Indikasi Geografis: No Reputation, No Quality, No Price

Indikasi Geografis: No Reputation, No Quality, No Price

Whats New
Pendanaan Jadi PR Krusial Proyek Tol Yogyakarta-Bawen, Apa Solusinya?

Pendanaan Jadi PR Krusial Proyek Tol Yogyakarta-Bawen, Apa Solusinya?

Whats New
Manfaatkan Shopee, Mitraanda88 Wujudkan Mimpi Jangkau Pasar Mancanegara

Manfaatkan Shopee, Mitraanda88 Wujudkan Mimpi Jangkau Pasar Mancanegara

Smartpreneur
Asah 6 Skill Berikut agar Pelaku UMKM Mampu Bersaing di Ranah Digital

Asah 6 Skill Berikut agar Pelaku UMKM Mampu Bersaing di Ranah Digital

Whats New
Kisah Bittersweet by Najla, dari Hobi hingga Punya Banyak Reseller

Kisah Bittersweet by Najla, dari Hobi hingga Punya Banyak Reseller

Smartpreneur
Mengenal 5 Aset Kripto dengan Kapitalisasi Pasar Terbesar

Mengenal 5 Aset Kripto dengan Kapitalisasi Pasar Terbesar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X