Kementerian BUMN Ingin Garuda Indonesia Tak Lagi Merugi

Kompas.com - 22/04/2018, 13:45 WIB
Pesawat Boeing 737 MAX 8 telah dioperasionalkan oleh Garuda Indonesia, di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (7/1/2018). ARSIP GARUDA INDONESIAPesawat Boeing 737 MAX 8 telah dioperasionalkan oleh Garuda Indonesia, di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (7/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengharapkan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk tidak lagi menderita kerugian. Caranya adalah Garuda harus melakukan serangkaian efisiensi dan perbaikan pada kinerja.

"Kita harapkan tidak rugi. Kita memantau tiap bulan, bahkan tiap dua minggu, kita pantau kinerja dan sistem yang ada di dalamnya," jelas Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei, dan Jasa Konsultasi Kementerian BUMN Gatot Trihargo di sela-sela acara ulang tahun PT Taspen (Persero) di Jakarta, Minggu (22/4/2018).

Gatot mengungkapkan, Garuda pun diminta untuk fokus pada rute-rute yang tidak rugi. Sementara itu, untuk rute-rute yang rugi dipertimbangkan untuk ditutup.

Hal ini belajar dari pembukaan rute penerbangan Garuda Jakarta-London PP. Gatot mengatakan, ketika akan membuka rute tersebut, Menteri BUMN Rini M Soemarno meminta apabila rute tersebut tidak menguntungkan, lebih baik dilakukan peninjauan ulang.

Baca juga : Garuda Indonesia Diminta Kaji Ulang Rute Jakarta-London

"Daripada kita (Garuda) merugi, daripada kita support di luar negeri tapi mensubsidi dari dalam negeri, lebih baik fokus di dalam negeri," ungkap Gatot.

Fokus ke haji dan umrah

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gatot pun menyebut, Garuda juga diminta untuk fokus pada penerbangan haji dan umrah. Hal ini dilakukan untuk menekan kerugian yang diderita maskapai flag carrier tersebut.

Di samping itu, melihat kondisi Indonesia, pengangkutan jamaah haji dan umrah merupakan pasar yang paling besar dan amat menjanjikan. Apalagi, selama ini pasar yang menjanjikan itu malah lebih banyak dipegang oleh maskapai-maskapai asing.

"Fokus kita target market untuk umrah 1 juta orang, untuk haji 200.000-an orang. Itu market yang luar biasa, tinggal Garuda mau memanfaatkan atau tidak," terang Gatot.

Selain itu, Gatot juga memandang, apabila Garuda serius menggarap pasar haji dan umrah, maka optimalisasi armada pun dapat terwujud. Pesawat-pesawat berbadan lebar (wide body) yang dimiliki Garuda, yakni Airbus A330 dan Boeing 777.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.