Harga Minyak Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya... - Kompas.com

Harga Minyak Dunia Anjlok, Ini Penyebabnya...

Kompas.com - 18/06/2018, 17:24 WIB
Ilustrasi pengeboran minyak lepas pantai.KOMPAS/EVY RACHMAWATI Ilustrasi pengeboran minyak lepas pantai.

TOKYO, KOMPAS.com - Harga minyak dunia anjlok hingga 64 dollar AS per barrel disebabkan potensi perselisihan antara negara-negara produsen minyak dengan Rusia dan Arab Saudi mengenai rencana peningkatan produksi minyak.

Di sisi lain, China dan Amerika Serikat (AS) yang saling bertukar ancaman tarif dagang juga mendorong jatuhnya harga minyak bumi.

Untuk pengiriman Juli 2018, West Texas Intermediate (WIT) diperdagangkan pada harga 63,59 dollar AS per barrel, anjlok 1,47 dollar AS pada New York Mercantile Exchange.

Sementara di Tokyo untuk Senin (18/6/2018) pukul 11.34 waktu Tokyo, WIT diperdagangkan pada harga 63,77 dollar AS per barrel, harga ini lebih rendah 1,83 barel dibandingkan hari Jumat lalu.

(Baca: Iran: 3 Anggota OPEC Akan Tolak Peningkatan Pasokan Minyak)

Adapun harga kontrak berjangka Brent untuk pengiriman Agustus 2018 mendatang turun 99 sen menjadi 72,45 dollar AS per barrel di Ice Futures Europe Exchange, London.

Iran mengatakan, Venezuela dan Irak akan bergabung untuk menolak rencana Arab Saudi dan Rusia untuk meningkatkan produksi minyak pada pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak Bumi ( OPEC) dan produsen minyak lain di Wina, Austria minggu ini.

China pun berencana untuk memberlakukan tarif untuk beberapa produk AS, termasuk minyak bumi dan bensin, sebagai respon pemberlakukan tarif impor produk China yang bernilai 50 miliar dollar AS.

Harga minyak bumi telah anjlok hingga 10 persen setelah sempat menyentuh titik tertingginya pada Mei lalu, di tengah tanda-tanda Arab Saudi dan Rusia akan meningkatkan kembali produksi minyak.

(Baca: Rusia dan Arab Saudi Bahan Minyak di Sela Pertandingan Piala Dunia)

Sebelumnya, OPEC dan negara produsen minyak lain memutuskan untuk memotong produksi minyak mereka untuk menghentikan surplus produksi minyak dan mendorong harga minyak bumi lebih tinggi.

Selain itu, pasar juga masih mencerna dampak dari pemberlakukan tarif baik oleh Amerika Serikat maupun China terhadap beberapa produk impor mereka, juga dampak yang muncul apabila perang dagang terjadi dalam skala yang lebih luas.

"Harga minyak turun sebagai rekasi adanya peningkatan kemungkinan perang dagang antara AS dan China, serta peningkatan produksi oleh OPEC dapat menghancurkan keseimbangan penawaran dan permintaan," ujar Chief Economist Japan Oil, Gas, and Metals National Takayuki Nogami, dikutip melalui Bloomberg.

"Apabila AS dan China terus saling membalas (memberlakukan tarif), serta Arab Saudi dan Rusia terus memberikan sinyal untuk meningkatkan produksi, maka akan semakin membebani harga minyak dunia," tukas dia.



Close Ads X