Agar Bisnis Lancar, Ini Cara Kerja Sama dengan Influencer

Kompas.com - 22/10/2018, 11:16 WIB
Ilustrasi influencer beer5020Ilustrasi influencer

2.  Tingkat antusiasme followers terhadap influencer

Tingkat antusiasme pengikut di media sosial bisa dilihat dari jumlah followers, like dan komentar pada setiap foto yang dibagikan oleh sang influencer. Tak sedikit pengguna media sosial memakai jasa auto-followers untuk meningkatkan jumlah pengikut, misalnya di Instagram.

Hal ini dilakukan agar akun tersebut terkenal dan mendapat jasa endorse. Anda perlu berhati-hati kalau mendapati influencer yang seperti ini.

3.   Feed dan konten yang dibagikan

Influencer profesional biasanya sangat memerhatikan kualitas feed dan konten yang dibagikan kepada pengikutnya di media sosial. Feed dan konten dipercaya dapat menambah followers dengan cepat tanpa harus susah payah membeli followers palsu.

Dua aspek ini dapat menentukan kualitas foto dari produk yang Anda miliki, sehingga produk terlihat lebih bagus dan mewah. Sehingga memberi nilai tambah untuk menarik calon konsumen.

4.  Keramahan influencer

Perlu diingat, tidak semua influencer itu ramah. Terkadang ada yang banyak maunya. Mau produk bagus, mau dibayar mahal dan lain sebagainya. Influencer seperti ini tidak enak diajak bekerja sama, apalagi dalam jangka panjang. Lebih baik cari influencer lain yang lebih ramah, enak diajak bertukar pikiran serta mau dibimbing terkait pemasaran produk.

5.   Fee yang diminta influencer

Influencer yang sudah punya nama tentu akan meminta bayaran lebih tinggi dibanding influencer pemula. Jangan ragu untuk menghubungi influencer yang bersangkutan dan menanyakan informasi seputar fee atau tarif yang dipatok.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Hari Ini ke Luar Kota Enggak Perlu Pakai SIKM Lagi, tetapi...

Mulai Hari Ini ke Luar Kota Enggak Perlu Pakai SIKM Lagi, tetapi...

Whats New
Profil William Tanuwidjaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Profil William Tanuwidjaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Whats New
Ada GoTo, Bagaimana Nasib OVO di Tokopedia?

Ada GoTo, Bagaimana Nasib OVO di Tokopedia?

Whats New
Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Whats New
Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca-larangan Mudik

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca-larangan Mudik

Whats New
Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Whats New
Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Whats New
[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

Whats New
Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Mahalnya Iron Dome, Teknologi Israel Penghalau Roket Hamas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X