Berita Populer: Tiket Pesawat ke Jakarta Mahal hingga Sri Mulyani Tak Mau Gaduh

Kompas.com - 15/01/2019, 05:07 WIB
Ilustrasi tiket pesawatTHINKSTOCK Ilustrasi tiket pesawat

1. Kenapa Tiket Pesawat ke Jakarta Lebih Mahal daripada ke Kuala Lumpur?

Meroketnya harga tiket pesawat dengan rute domestik membuat sebagian orang menjerit. Pasalnya, harga tiket domestik dianggap lebih mahal ketimbang ke luar negeri.

Warga Aceh misalnya, untuk ke Jakarta mereka lebih memilih terbang ke Kuala Lumpur, Malaysia, terlebih dahulu sebelum ke Ibu Kota. Sebab, harga tiket pesawatnya lebih murah ke negeri jiran terlebih dahulu ketimbang langsung ke Bandara Soekarno-Hatta.

Kompas.com mencoba membandingkan harga tiket untuk keberangkatan Minggu (13/1/2019). Tiket penerbangan dari Banda Aceh menggunakan maskapai Air Asia pukul 11.10 via Kuala Lumpur dan tiba di Bandara Soekarno-Hatta pukul 19.30 hanya Rp 716.800.

Bandingkan dengan penerbangan jam yang sama menggunakan maskapai Lion Air dari Banda Aceh pukul 06.00 WIB via Bandara Kuala Namu, Medan, seterusnya menggunakan maskapai Batik Air dan tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, pukul 12.20 WIB dengan harga Rp 3.012.800.

Selengkapnya baca di sini

Baca juga: Tarif Tiket Pesawat Turun, INACA Minta Pertamina Turunkan Harga Avtur


2. Tutup 26 Gerai dan PHK 532 Karyawannya, Ini Penjelasan Hero Supermarket

Mengalami kerugian pada bisnis makanan, PT Hero Supermarket Tbk ( HERO) terpaksa harus menutup 26 gerainya baik yang terdiri dari gerai Giant dan Hero serta harus memangkas 523 karyawan.

GM Corporate Affairs PT Hero Supermarket Tbk Tony Mampuk mengatakan, per September 2018 penjualan bisnis makanan turun 6 persen ketimbang tahun sebelumnya.

"Akibatnya, kami mengalami kerugian operasional Rp 163 miliiar dan angka ini jauh lebih buruk ketimbang kerugian ditahun sebelumnya," ujarnya saat dihubungi Kontan.co.id, Senin (14/1/2018).

Menurut Tonny, secara konsolidasi perusahaan memang masih mendapatkan keuntungan jika digabungkan dengan bisnis nonmakanan, yakni Guardian dan IKEA, namun secara fundamental bisnis makanan merugi dan cukup memberi imbas yang cukup besar pada kinerja keuangan.

Selengkapnya baca di sini

Baca juga: HERO Tutup 26 Gerai, Terpukul E-Commerce?


3. Tutup Gerai di Neo Soho, Central Department Store Gelar "Closing Down Sale"

Halaman:



Close Ads X