Sebanyak 108 Investasi Ilegal Dihentikan Selama 2018

Kompas.com - 22/01/2019, 19:37 WIB
Ilustrasi investasi THINKSTOCKS/RIKKYALIlustrasi investasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Satgas Waspada Investasi (SWI) telah menghentikan 108 investasi ilegal sepanjang 2018. Jumlah tersebut meningkat dari 2017 yang sebanyak 80 investasi ilegal dan 2016 sebanyak 71 investasi ilegal.

Ketua SWI Tongam Lumban Tobing mengatakan, kegiatan investasi ilegal ini paling banyak berbentuk perdagangan mata uang asing (foreign exchange), multilevel marketing (MLM), dan money game.

Menurut Tongam, ada tiga hal yang menjadi faktor penyebab bertambahnya jumlah investasi ilegal setiap tahunnya.

Baca juga: Satgas Waspada Rilis 20 Entitas Investasi Ilegal, Ini Daftarnya

Pertama, kemajuan teknologi semakin memudahkan pelaku investasi ilegal untuk menawarkan kegiatannya. Penyebabnya, investasi ilegal tersebut bisa diakses melalui situs dan aplikasi yang tersebar luas di dunia maya.

Kedua, literasi masyarakat terhadap investasi ilegal masih belum memadai. “Masyarakat sangat mudah tergiur dengan tawaran bunga yang tinggi dan mendapatkan keuntungan secara cepat,” kata dia kepada Kontan.co.id, Senin (21/1).

Ketiga, laporan dari masyarakat terkait investasi ilegal terus meningkat. Menurut Tongam, banyak investasi ilegal yang terdeteksi berkat pengaduan dari masyarakat yang belum menjadi korban. Pengaduan tersebut dilakukan melalui telepon 157 atau surat elektronik dengan alamat konsumen@ojk.go.id.

“Dalam hal ini, SWI tidak menunggu ada korban terlebih dahulu. Saat melihat penawaran dari investasi yang tidak terdaftar di OJK, kami langsung hentikan,” kata Tongam.

Baca juga: OJK: Kerugian akibat Investasi Ilegal Lebih dari Rp 100 Triliun

Kemudian, jika investasi ilegal tersebut memiliki situs web ataupun aplikasi, maka SWI akan meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) RI untuk memblokirnya.

SWI mencatat, sepanjang 2007-2017, jumlah kerugian masyarakat dari investasi ilegal ini mencapai Rp 105,8 triliun. Sayangnya, jumlah kerugian dari investasi ilegal yang dihentikan sepanjang 2018 ini belum bisa diketahui.

“Secara pasti baru bisa diketahui dari adanya proses penegakan hukum,” katanya.

Oleh karena itu, Tongam menyarankan, para korban yang mendapat kerugian untuk melapor ke kepolisian supaya ditindak secara hukum.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Satgas Waspada Investasi hentikan 108 investasi ilegal pada 2018



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jangan Lupa, Ini Persyaratan agar Simpanan Bank Dijamin LPS

Jangan Lupa, Ini Persyaratan agar Simpanan Bank Dijamin LPS

Whats New
[TREN LYFE KOMPASIANA] Ingin Menikah Muda, Paling Tidak Persiapkan 3 Hal Ini | Mengatasi Tiga Masalah dalam Krisis Usia 25 Tahun | 'Mindfulness' dan Kesediaan Kita Melambat dalam Hening

[TREN LYFE KOMPASIANA] Ingin Menikah Muda, Paling Tidak Persiapkan 3 Hal Ini | Mengatasi Tiga Masalah dalam Krisis Usia 25 Tahun | "Mindfulness" dan Kesediaan Kita Melambat dalam Hening

Rilis
Sandiaga Uno Setuju Tempat Wisata Ditutup jika Tak Patuh Protokol Kesehatan

Sandiaga Uno Setuju Tempat Wisata Ditutup jika Tak Patuh Protokol Kesehatan

Whats New
Sekali Lagi tentang National Space Agency

Sekali Lagi tentang National Space Agency

Whats New
Kemenkeu Bakal Naikkan PPN, Sandiaga Uno: Timing-nya Belum Tepat

Kemenkeu Bakal Naikkan PPN, Sandiaga Uno: Timing-nya Belum Tepat

Whats New
Cara Buka Rekening TMRW UOB Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Cara Buka Rekening TMRW UOB Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Whats New
Tingkat Efikasi Vaksin Sinopharm untuk Vaksinasi Gotong Royong

Tingkat Efikasi Vaksin Sinopharm untuk Vaksinasi Gotong Royong

Whats New
Berkat Embung, Stok Pangan di Desa Pandulangan, Hulu Sungai Aman dan Terjaga Selama Lebaran

Berkat Embung, Stok Pangan di Desa Pandulangan, Hulu Sungai Aman dan Terjaga Selama Lebaran

Rilis
Peran Perempuan Hingga Nasib Pelaut Jadi Sorotan Forum APHoMSA ke-21

Peran Perempuan Hingga Nasib Pelaut Jadi Sorotan Forum APHoMSA ke-21

Rilis
Daftar Terbaru Fintech P2P Lending Terdaftar dan Kantongi Izin OJK

Daftar Terbaru Fintech P2P Lending Terdaftar dan Kantongi Izin OJK

Whats New
Mudahkan Transaksi Offline, OVO Gandeng Bank Mandiri

Mudahkan Transaksi Offline, OVO Gandeng Bank Mandiri

Rilis
Cara Buka Rekening Digibank Online, Tanpa Perlu ke Bank

Cara Buka Rekening Digibank Online, Tanpa Perlu ke Bank

Earn Smart
Jadi Presiden Grup GoTo, Ini Profil Patrick Cao

Jadi Presiden Grup GoTo, Ini Profil Patrick Cao

Whats New
Karo Humas Kemnaker Sebut Permohonan Penggunaan TKA Masih Dihentikan Sementara

Karo Humas Kemnaker Sebut Permohonan Penggunaan TKA Masih Dihentikan Sementara

Rilis
Kabar Gembira, Bansos Tunai Rp 300.000 Diperpanjang hingga Juni 2021

Kabar Gembira, Bansos Tunai Rp 300.000 Diperpanjang hingga Juni 2021

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X