Kelola Dana Rp 31 Triliun, LPDP Perbaiki Proses Seleksi Penerima Beasiswa

Kompas.com - 14/12/2017, 16:50 WIB
Ratusan anak muda penerima (BPI) Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan menggelar acara Socio Tech Day yang digelar di Wisma Hijau, Depok, Jawa Barat, Sabtu (13/8/2016).  DOK BARAKUDA/LPDPRatusan anak muda penerima (BPI) Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan menggelar acara Socio Tech Day yang digelar di Wisma Hijau, Depok, Jawa Barat, Sabtu (13/8/2016).
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua tahun terakhir, Lembaga Pengelola Dana Pendidikan ( LPDP) kian populer di telinga kalangan pemburu beasiswa, khususnya mereka yang berniat mengejar mimpi bersekolah di luar negeri.

Mengutip Kontan.co.id, Kamis (14/12/2017), sebagai lembaga pengelola dana triliunan rupiah, LPDP sontak menjadi sorotan publik tatkala segelintir orang mengeluh di sosial media.

Sejumlah orang yang pernah menjadi peserta seleksi beasiswa LPDP mengeluh perihal proses seleksi yang mereka alami, semisal pertanyaan yang terlalu personal atau pertanyaan berbau Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan (SARA).

Menuai banyak kritik, LPDP lantas siap berbenah diri. Astera Primanto Bhakti, Pelaksana tugas (Plt) Direktur Utama LPDP menyatakan, pihaknya akan melakukan sederet perubahan.

“Kami akan lakukan perubahan end to end, sesuai arah Bu Menteri (Keuangan). Perbaikan ditargetkan sudah terjadi sebelum seleksi selanjutnya dimulai, sekitar Januari atau Februari selesai,” tandas Prima.

Prima mengungkapkan, dirinya meminta timnya untuk meninjau ulang (review) seluruh proses. Yakni mulai dari standar operasional prosedur (SOP), infrastruktur, dan administratif mulai dari proses pendaftaran, seleksi wawancara, persiapan keberangkatan (PK), penyaluran beasiswa hingga pembinaan alumni.

Di tahap seleksi wawancara misalnya. Prima bilang, pihaknya bakal menggodok ulang alat ukur yang digunakan. “Kami ingin menghilangkan unsur subyektifitas,” ujar dia.

Saat ini LPDP sedang mengkaji sejumlah model yang tepat dalam meningkatkan standar pewawancara (reviewer). LPDP juga akan melakukan sejumlah inisiasi baru, misalnya saja mengundang tokoh masyarakat terkemuka sebagai salah satu pewawancara.

Selama ini, tim pewawancara terdiri dari dua orang akademisi dan satu orang psikolog. LPDP juga akan memperbaiki SOP agar reviewer bisa membangun komunikasi yang lebih baik saat menggali profil calon penerima beasiswa LPDP.

Selama ini dua akademisi dan satu psikolog memiliki tugas yang yang berbeda dalam menggali profil peserta seleksi. Dalam proses penggalian itulah, seringkali muncul pertanyaan-pertanyaan yang menyinggung ranah pribadi yang dianggap sensitif dan bisa jadi membuat peserta salah paham dan merasa terpojok.

Seperti yang dialami oleh Anisa Sukma Wantari. Perempuan asal Yogyakarta ini bercerita, saat seleksi wawancara, reviewer bertanya perihal rencana menikah. “Pacar kamu kalau ditinggal mau gak?,” ujar Anisa menirukan pertanyaan salah satu pewawancara. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X