Menteri Susi Singgung Terlalu Banyak Komitmen Soal Laut di Norwegia

Kompas.com - 26/06/2018, 06:08 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti berfoto bersama usai pertemuan di Museum Kemaritiman Norwegia, Selasa (19/6/2018). Dalam pertemuan tinggkat tinggi tersebut hadir perwakilan negara-negara di antaranya Norwegia, Jepang, Australia, Portugal, Meksiko, Palau, Fiji, Chile dan Namibia.Kompas.com/Wisnu Nugroho Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti berfoto bersama usai pertemuan di Museum Kemaritiman Norwegia, Selasa (19/6/2018). Dalam pertemuan tinggkat tinggi tersebut hadir perwakilan negara-negara di antaranya Norwegia, Jepang, Australia, Portugal, Meksiko, Palau, Fiji, Chile dan Namibia.

OSLO, KOMPAS.com - Seminggu yang lalu, tepatnya Selasa,19 Juni 2019, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti hadir dalam panel tingkat tinggi (high level panel) di Oslo, Norwegia. Menteri Susi mewakili Indonesia atas perintah Presiden Joko Widodo.

Pertemuan dilaksanakan di Museum Kemaritiman Norwegia dan dihadiri oleh perwakilan negara-negara di antaranya Norwegia, Jepang, Australia, Portugal, Meksiko, Palau, Fiji, Chile dan Namibia.

Menurut siaran pers yang disampaikan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Menteri Susi membahas secara komperhensif isu-isu kelautan di forum dunia tersebut. Dipaparkan soal redefinisi tata kelola laut bebas.

Baca juga: Presiden Tunjuk Menteri Susi ke Oslo untuk Ekonomi Kelautan

Di dalamnya termasuk pengaturan dan pengawasan laut bebas yang kini dijadikan locus berbagai kejahatan di laut; hak laut (ocean rights); pengembangan wilayah kawasan lindung di laut (marine protected areas); kejahatan perikanan lintas negara yang terorganisir (transnational organized fisheries crime) sampai dengan diperlukannya common platform yang dapat dijadikan dasar pengembangan komitmen di tingkat global, nasional maupun regional untuk menyelamatkan laut dunia.

Ratusan komitmen

Menteri Susi menaruh perhatian khusus terkait komitmen-komitmen yang diambil dalam kerangka Our Ocean Conference (OOC) maupun UN Ocean Conference yang pertama di New York.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memberi kuliah umum di Norwegian Institute of International Affairs, Kamis (6/6/2018).Kompas.com/Wisnu Nugroho Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti memberi kuliah umum di Norwegian Institute of International Affairs, Kamis (6/6/2018).
Untuk OOC saja yang sudah berlangsung empat kali, telah diidentifikasi terdapat 663 komitmen.

Baca juga: Menteri Susi Menjajakan Pin di Kantor Pusat FAO di Roma

Menteri Susi mengatakan, banyaknya komitmen penyelamatan laut merupakan hal positif sebagai wujud peningkatan kesadaran negara.

Namun demikian, terdapat kekhawatiran komitmen yang dibangun tidak berdasarkan pada konsensus bersama untuk merespon permasalahan pokok yang sedang dihadapi.

"Yang terjadi adalah over-committed tidak berdampak pada perbaikan kondisi laut dunia," ujar Menteri Susi.

Dalam forum sherpa tersebut, Menteri Susi juga mengangkat isu perlunya perangkat untuk memantau dan mengevaluasi komitmen-komitmen negara dan non-negara tentang kemajuan (progress), keberhasilan (success) dan dampak/perubahan kondisi (impact).

Terdapat tiga pihak saat ini yang mempersiapkan metoda untuk memantau komitmen (commitment tracking) yaitu EU (tuan rumah OOC 2017), UN-DESA, dan Pemerintah Indonesia (tuan rumah OOC 2018). Ketiganya akan bertemu untuk membahas dan merealisasikan gagasan diatas di bulan Juli 2018 ini.

Menteri Susi yang dalam pertemuan tingkat tinggi ini ditunjuk Presiden Joko Widodo untuk mewakili Indonesia mengusulkan dua hal penting.

Pertama, komitmen yang disampaikan haruslah berdasarkan common platform yang dibangun terlebih dahulu dan akan menjadi basis pengembangan komitmen.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X