Pindah ke Kota Besar Ternyata Bukan Pilihan Utama Anak Milenial

Kompas.com - 26/12/2018, 18:09 WIB
Ilustrasi milenial FREEPIKIlustrasi milenial

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobilitas penduduk internal di Indonesia terus meningkat dan sebagian besarnya dipengaruhi faktor ekonomi. Namun khusus untuk generasi milenialkota besar ternyata bukan lagi menjadi pilihan utama tempat mereka berpindah.

"Hal-hal mengejutkan terjadi. (Pilihan mereka) seperti Bontang, Papua. Itu pilihan mereka sekarang, jadi itu suprise juga buat kita," ungkap Peneliti Senior Pusat Penelitian Kependudukan LIPI, Mita Noveria ditemui di Jakarta, Rabu (26/12/2018).

Mita menuturkan, temuan ini diperoleh setelah dilakukan survei beberapa waktu lalu terhadap mahasiswa di Yogyakarta. Selain itu, pihaknya juga menelusuri jejak migrasi orang tua mahasiswa yang menjadi responden. Sehingga didapatkan kesimpulan ihwal pola mobilisasi.

"Misalnya, anak-anak yang memang kuliahnya (jurusan) teknik, atau pertambangan mereka akan pilih daerah-daerah yang menurut mereka bisa berkembang karirnya," katanya.

Baca juga: LIPI: Mobilisasi Penduduk Meningkat karena Faktor Ekonomi

Menurut dia, terjadinya perubahan pola mobilisasi penduduk ini turut dipengaruhi perkembangan teknologi telekomunikasi. Sebab, segala hal serba mudah dan cepat diperoleh khususnya informasi.

Kemudahan saran transportasi juga ikut di dalamnya. Karena perpindahan dari satu tempat ke tempat lain sangat cepat tidak seperti zaman dulu.

"Karena sekarang gampang, transportasi gampang. Enggak juga (ada indikasi kejenuhan di kota).  Kalau saya lihat mereka lebih mengandalkan kemampuan dan berusaha mengembangkannya diri. Jadi lebih melihat potensi diri," sambungnya.

Kendati demikian, Mita tidak merinci seberapa besar persentase anak milenial yang ingin pindah di kota atau daerah kecil mengembangkan karirnya. Serta mendapatkan pekerjaan.

Salah satu faktor terjadinya mobilisasi penduduk karena masuknya investasi ke sebuah daerah. Sehingga menarik keinginan seseorang mendapatkan pekerjaan, seperti fakta yang terungkap di Batam.

"Investasi yang masuk ke sebuah daerah akan mengundang orang akan datang. Misalnya orang datang ke batam karena di situ memang dibuka sebagai kota industri," ucap dia.

"Kemudian waktu kami tanya kenapa datang ke Batam, hampir 68 persen mereka mengatakan mencari kerja," tambahnya.

Fenomena mobilitas penduduk kini semakin kompleks dan dinamis. Penyebabnya karena perubahan demografi serta proses pembangunan di tengah globalisasi dan perubahan lingkungan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X